28 Oktober 2020

BULAN Rabiul Awal identik dengan maulid Nabi Muhammad SAW. Umat Islam di seluruh dunia pun merayakan maulid dengan suka cita. Berbagai kegiatan diadakan dengan beragam adat dan budaya yang turut mewarnainya.

Perayaan maulid Nabi Muhammad SAW memang merupakan hal yang baru dan tidak ada pada masa rasul. sekalipun demikian, para ulama berbeza pendapat tentang hukum menggelar perayaan maulid di bulan Rabiul Awal ini.

Berikut pandangan para ulama tentang perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW:

1-Imam Ibnu Hajar Al-Asqolani

Imam Ibnu Hajar mengakui kegiatan tahunan ini merupakan perkara bid’ah. Namun, jika pelaksanaannya dilakukan dengan kegiatan baik dan menghindari amalan yang mengandung dosa, maka Maulid Nabi merupakan bid’ah hasanah (perkara baru yang baik).

“Perayaan Maulid Nabi SAW termasuk perkara bid’ah yang tidak ada contoh dari kalangan salaf generasi sahabat, tabiin dan tabiit tabiin. Akan tetapi perayaan Maulid Nabi SAW perbuatan baik dan buruk. Siapa saja yang merayakannya dan mampu melakukan perbuatan baik dan menghindari yang buruk maka ini termasuk bid’ah hasanah.”

2-Imam As-Suyuti

Perayaan maulid disebut Imam As-Suyuti sebagai bid’ah hasanah kerana biasanya diisi dengan perbuatan-perbuatan baik, seperti membaca Alquran, hadis dan berkumpul bersama saudara Muslim lain.

“Menurutku bahawa perayaan Maulid Nabi SAW dengan cara berkumpulnya sekelompok manusia, membaca Alquran, membaca hadis Nabi, kemudian dihidangkan makanan untuk para hadirin maka ini termasuk perbuatan bidah hasanah yang pelakunya mendapatkan pahala. Sebab dalam perayaan tersebut ada unsur mengagungkan Nabi SAW, menampakkan kebahagiaan dan senang dengan kelahiran Nabi SAW.”

3-Imam Abu Syamah

Imam Abu Syamah juga menilai maulid nabi merupakan bid’ah yang baik kerana perayaan ini muncul disebabkan rasa cinta kepada Nabi Muhammad SAW.

“Di antara yang termasuk bidah yang baik dizaman sekarang adalah perayaan Maulid Nabi SAW. Di dalamnya dilakukan sadaqah, kebahagaiaan dengan kelahiran Nabi SAW. Hal ini muncul kerana rasa mahabbah atau cinta kepada Nabi SAW. Sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah SWT atas karunia diutusnya Nabi SAW kepada kita semua.”

4-Imam Ibnu Taimiyah

Maulid Nabi dijelaskan Imam Ibnu Taimiyah sebagai bid’ah yang tidak dianjurkan untuk dilakukan seorang Muslim. Hal ini kerana perayaan ini tidak diajarkan dalam syariat baik di Alquran dan hadis.

“Melakukan sesuatu kebiasaan selain kebiasan syar’i seperti menghidupkan malam maulid Nabi SAW, malam bulan Rajab, bulan Dzulhijjah, hari Jumat awal bulan Rajab adalah termasuk bidah yang tidak dianjurkan ulama salaf untuk melakukannya.”

5-Imam Asy-Syatibi

Maulid Nabi dikatakan Imam Asy-Syatibi sebagai bid’ah munkaroh yang tidak boleh dilakukan seorang Muslim.

“Imam Asy-Syatibi mengatakan dalam pembahasan bidah munkaroh, diantaranya adalah gerakan gerakan khusus ketika zikir dengan suara bersama-sama. Dan juga perayaan Maulid Nabi SAW.”

6-Syekh bin Baaz

Syekh bin Baaz menilai perayaan ini sebagai bid’ah yang tidak boleh dilakukan kerana Nabi Muhammad tidak pernah melakukannya. Generasi seperti Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali juga tidak pernah melakukannya.

“Perayaan Maulid Nabi SAW hukumnya bid'ah. Tidak boleh melakukannya menurut pendapat shahih dari ulama. Sebab Nabi SAW dan para sahabat tidak pernah melakukannya. Begitu juga generasi terbaik setelah mereka. Perayaan Maulid Nabi SAW baru muncul pada masa kejayaan syiah. Maka tidak boleh taqlid Kepada perbuatan syiah.” 

SUMBER:SINI

24 Oktober 2020

Adab Meludah Dalam Islam


Disunnahkan bagi seseorang untuk menghiasi dirinya dengan adab atau tata krama di dalam masyarakat. Salah satu adab yang sering dilupakan yaitu ketika meludah. Masih ramai yang meludah di jalan, padahal itu merupakan perbuatan yang tidak patut dan dapat menyakiti orang lain.

Namun demikian kita tdak mendapatkan satu nash pun yang melarang meludah di jalan dan pada asalnya segala sesuatu adalah ibahah (boleh) hingga ada dalil yang mengharamkannya.

Terdapat beberapa pendapat ahli ilmu tentang hal ini. Pemilik “Mathalib Aulaa an Nahyi” mengatakan bahawa hal itu dibolehkan kecuali di masjid dengan menghadap ke sebelah kiri dan dibawah telapak kakinya.

Tidak ada larangan meludah di jalan baik pelakunya adalah seorang yang sedang sakit atau sihat kecuali apabila orang itu menderita penyakit menular yang dapat menyebarkan penyakitnya itu melalui ludahnya.

Maka dilarang pada saat itu untuk meludah di jalan kecuali jika langsung di pendamnya (digosok-gosokkan di tanah) berdasarkan keumuman sabda Rasulullah saw, ”Janganlah saling menyakiti.” (HR. Malik)

Terdapat beberapa adab dalam meludah, diantaranya: menjauhi meludah ke arah kiblat dan ke sebelah kanannya. Didalam sunan Abu Daud dan yang lainnya dari Hudzaifah bahawa Rasulullah saw bersabda, ”Barangsiapa yang meludah ke arah kiblat maka ludahnya itu akan datang dihadapannya pada hari kiamat.”

Didalam riwayat Ibnu Khuzaimah dari hadits Ibnu Umar—marfu—Akan dibangkitkan orang yang meludah ke arah kiblat pada hari kiamat dan dia mendapati ludahnya itu di wajahnya.”

Ash Shan’aniy didalam “Subul as Salam” berkata, ”Meludah ke arah kiblat seperti meludah ke arah kanan sesungguhnya hal itu dilarang juga secara mutlak.

Diriwayatkan oleh Abdurrazaq dari Ibnu Mas’ud bahawa dirinya tidak menyukai meludah ke arah kanannya meski tidak dalam keadaan solat. Dari Muadz bin Jabal berkata, ”Aku tidak pernah meludah ke sebelah kananku sejak keislamanku. ”Dari Umar bin Abdul Aziz bahawa dirinya juga melarang hal demikian.

Di dalam “Mughni al Muhtaj Ila Ma’rifah Alfazh al Manhaj” yang ditulis Syarbiniy disebutkan bahawa makruh meludah ke sebelah kanan dan depannya meskipun tidak dalam keadaan solat, sebagaimana dikatakan penulisnya.

Berbeda dengan apa yang dipilih oleh al Azra’iy yang mengikuti pendapat as Subkiy yang mengatakan bahawa hal itu adalah mubah (boleh) akan tetapi tempat yang dimakruhkan adalah ke arah kiblat sebagaimana pendapat sebahagian mereka (ulama) untuk memuliakannya. (Markaz al Fatwa No. 61665)

Jadi sebaiknya bagi seorang yang berkendaraan untuk menahan diri dari meludah di jalan terlebih lagi apabila kendaraannya sedang berjalan kerana dapat memungkinkan ludah yang dikeluarkannya itu tertiup angin dan mengenai orang yang di belakangnya dan perbuatan ini termasuk menyakiti orang lain yang dilarang islam sebagaimana hadits, ”Janganlah saling menyakiti.” (HR. Malik)

Ketika sedang berkendara dan terasa hendak meludah, hendaklah memberhentikan kendaraan dan meludahlah di sebelah kirinya dan menggosokkan ludah tersebut dengan kaki. Boleh juga memperlambat laju kendaraan sebelum meludah kerana khawatir terkena kendaraan di belakang.

Mengenai larangan meludah ke arah kiblat, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda,

Barangsiapa yang meludah ke arah kiblat, maka ia akan datang pada Hari Kiamat dengan diludahi di antara kedua matanya.” (HR. Abu Dawud dan ibnu Hibban dari Hudzaifah, dan Syaikh Al Albani menshahihkannya dalam kitab Shahih Al-Jami’, 6160).

Sedangkan untuk larangan membuang hingus ke arah kiblat, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda,

Dibangkitkan orang yang mengeluarkan hingus ke arah kiblat pada Hari Kiamat, (dimana hingus itu) dikembalikan ke wajah orang tersebut.”

(HR.Al-Bazzar dari Ibnu Umar, dan Syaikh Al bani menshahihkannya di dalam Shahih Al-Jami’, 2910).

Ringkasan:-

– Ketika meludah pandanglah ke sebelah kiri

– Jangan meludah ke arah Kiblat

Wallahu a’lam bishawwab. 

sumber ilmu[islampos]

21 Oktober 2020


اللَّهُمَّ أنْتَ رَبّي لا إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ خَلَقْتَنِي وأنا عَبْدُكَ وأنا على عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ ما اسْتَطَعْتُ أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرّ مَا صَنَعْتُ أبُوءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عليَّ وأبُوءُ بِذَنْبي فاغْفِرْ لي فإنَّهُ لا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ أنْتَ


“Ya Allah sesungguhnya Engkau adalah Rabb-ku. Tiada Ilah kecuali Engkau. Engkau telah menciptakanku, sedang aku adalah hamba-Mu. Aku berada di atas janji-Mu dan berusaha menunaikan janjiku padamu sekuat tenagaku. Aku berlindung kepada-Mu dari perbuatan jelekku. Aku mengakui nikmat-Mu yang Engkau berikan kepadaku dan aku mengakui segala dosa yang pernah aku perbuat. Maka, ampunilah diriku, sesungguhnya tiada yang mampu mengampuni dosa kecuali Engkau ya Allah.”


اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ طِبِّ الْقُلُوْبِ وَدَوَائِهَا . وَعَافِيَةِ اْلأَبْدَانِ وَشِفَائِهَا . وَنُوْرِ اْلأَبْصَارِ وَضِيَائِهَا وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ تسليما كثيرا


“Ya Allah, limpahkanlah selawat-Mu kepada Nabi Muhammad, sebagai pengajar kesembuhan hati dan ubatnya, kesihatan badan dan kesembuhannya, cahaya segala penglihatan dan sinarnya. Semoga terlimpahkan pula selawat dan salam kepada keluarga dan sahabat beliau.”


اَللَّهُمَّ إِنِّا نسْأَلُكَ بِأَنِّنا نشْهَدُ أَنَّكَ أَنْتَ اللهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ الأَحَدُ الصَّمَدُ الَّذِي لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ


Ya Allah, kami mohon kepada-Mu dengan bersaksi, bahawa Engkau adalah Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) kecuali Engkau, Maha Esa, tidak memerlukan sesuatu tapi segala sesuatu perlu kepada-Mu, tidak beranak dan tidak diperanakkan, tidak ada sekutu bagi-Nya


بِسْمِ الله، أعُوذُ بِعِزَّةِ الله وَقُدْرَتِه مِنْ شَرِّ مَا أَجِدُ مِنْ وَجْعِي وَمَرَضِي هَذا وَأُحَاذِر


Bismillah. Aku berlindung dengan keagungan Allah dan kekuasaan-Nya dari keburukan pedih dan sakit yang aku rasakan ini dan aku hindari.


اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ، مُذْهِبِ الْبَاس، أَنْتَ الشَّافِى لا شِفَاءَ إِلا شِفَاؤُكَ، شِفَاءً لا يُغَادِرُ سَقَمًا


Ya Allah, Tuhan manusia, Penghilang kesulitan, Engkau adalah Zat Yang menyembuhkan, tidak ada kesembuhan kecuali kesembuhan (dari)-Mu, kesembuhan yang tidak menyisakan sakit.


بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ


(Aku berlindung) dengan Nama Allah yang bersama nama-Nya tidak ada sesuatu di bumi dan di langit yang boleh membahayakan. Dia Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.


أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ


Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kejahatan makhluk yang diciptakan-Nya.


اَللّٰهُمَّ سَلِّمْنَا وَالْمُسْلِمِيْنَ وَعَافِنَا وَالْمُسْلِمِيْنَ وَاكْفِنَا وَإِيَّاهُمْ مِنْ شَرِّ مَصَائِبِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ


Ya Allah, selamatkanlah kami dan para muslimin. Sejahterakanlah kami dan para muslimin. Peliharalah kami dan mereka dari keburukan musibah dunia dan agama.


اللّهُمَّ عَافِنَا في أبْدَانِناَ وَعَافِناَ في أسْمَاعِنَا وَأبْصَارِنَا. فَعَافِناَ وَاعْفُ عَناَّ وَارْحَمْنَا..


Ya Allah sihatkan badan kami, sihatkan pendengaran dan penglihatan kami. Beri kesihatan kepada kami. Ampuni dan kasihi kami.


اللَّهُمَّ إِنّا نَعُوذُ بِكَ مِنَ الْبَرَصِ، وَالْجُنُونِ، وَالْجُذَامِ، وَمِنْ سَيِّئِ الأَسْقَامِ


Ya Allah, kami berlindung kepada-Mu dari penyakit sopak, gila, dan kusta, dan penyakit buruk lainnya.


ونَعُوذُ بِكَ مِنْ جَهْدِ الْبَلَاءِ، وَدَرَكِ الشَّقَاءِ، وَسُوءِ الْقَضَاءِ، وَشَمَاتَةِ الْأَعْدَاءِ


Ya Allah kami berlindung kepada-Mu dari beratnya musibah, kesengsaraan yang terus-menerus, buruknya qadha, dan kegembiraan musuh atas musibah yang menimpa.


اَللَّهُمَّ ادْفْع ْعَنَّا الْبَلاَءَ والْغَلاَءَ وَالْوَباَءَ وَالكُورُونَا وَغَبرَهَا مَالاَ يَدْفَعُهُ غَيْرُك يَا قَوِيُّ يَا مَتِين


وَيَا رَبَّ الْعَالَمِين


Ya Allah, hindarkan kami cubaan hidup, kekurangan makanan, wabak penyakit, (virus) corona dan yang lain yang tidak mampu ditangkal oleh selain-Mu, Wahai Yang Maha kuat dan Maha Perkasa. Wahai Tuhan Semesta alam


لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنّا كُنَّا مِنَ الظَّالِمِينَ


Tiada Tuhan selain Engkau. Mahasuci Engkau. Kami termasuk orang yang berbuat zalim


اللَّهُمَّ إِنِّا أنعُوذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَفُجَاءَةِ نِقْمَتِكَ وَجَمِيعِ سَخَطِك


Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari musnahnya nikmat-Mu, berubahnya kesihatan dari-Mu, cepatnya siksa-Mu, dan semua murka-Mu.


رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ


Wahai Tuhan, kami telah zalim kepada diri kami. Bila Engkau tidak mengampuni dan mengasihi kami, tentu kami termasuk orang yang merugi


رَبَّنَا آَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ


Wahai Tuhan, beri kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat. Jauhkan kami dari siksa neraka


وصلى الله وسلم على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين.


والحمد لله رب العالمين


(Sumber doa)

18 Oktober 2020

Kekesalan Ibn Taimiyyah

 


Antara petikan dari kata-kata ulama yang cukup memberi kesan terhadap diri saya ialah ungkapan Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah pada akhir hayatnya:

“Aku sungguh kesal kerana telah membazirkan kebanyakan masaku pada selain dari makna al-Quran” [Dzayl Tabaqat al-Hanabilah].

Sedangkan kehidupan ilmuwan tersohor ini sentiasa dipenuhi ilmu, penulisan, nasihat, jihad dan amal.

Bagaimana pula dengan harian kita yang lebih sibuk dengan urusan atau perbahasan yang kurang memberi manfaat kepada kehidupan akhirat kita?

Sangat benar apa yang telah disebutkan oleh al-Imam al-Syafi’i:

“Ilmu selain dari al-Quran sentiasa menyibukkan” [al-Diwan].

Ya, bila kita tidak penuhi masa kita dengan ilmu-ilmu al-Quran, kita akan disibukkan dengan pengetahuan atau urusan yang tidak mendekatkan diri kita kepada Allah, mahupun bermanfaat buat kita di hari akhirat kelak.

Dr. KJ

17 Oktober 2020


1-Selalu mengingati bahawa waktu adalah modal kehidupan di dunia

2-Memahami hakikat waktu sebagai amanah yang akan dipertanggungjawabkan di hari kiamat kelak.

3-Mengambil pelajaran dari para ulama terdahulu (as-Salaf ash-Shalih) dalam pemanfaatan waktu.

4-Berdoa kepada Allah, memohon keberkatan waktu yang dimiliki.

5-Berlaku zuhud di dunia dan berharap (kebahagiaan) di akhirat.

6-Takut kepada Allah dan tidak menyia-nyiakan nikmat waktu.


11 Oktober 2020

 


 Masjidil Haram di Makkah adalah jarak yang sangat jauh, jika disandingkan dengan Kamp Delta milik Angkatan Laut AS, yang  terkenal sebagai pusat tahanan di pangkalan di Teluk Guantanamo.

Tetapi, menjadi dekat ketika hati sudah berniat. Begitulah yang dirasakan  mantan penjaga penjara Guantanamo,  Terry Holdbrooks.

Terry, sekarang dikenal sebagai Mustafa, memeluk Islam pada tahun 2003. Berita dia bersyahadat segera menyebar di kalangan para prajurit di Guantanamo, apalagi tugasnya saat itu adalah mengawasi tahanan terorisme.

Namun ia bertekad menghadapi segala risiko, dan tak akan berbalik ke belakang, mengingkari syahadatnya. Ia diberhentikan tak lama kemudian.

Darimana Terry menerima cahaya Islam? Seorang tahanan dari Maroko, andil memberikan pengetahuan keislaman padanya.

Sebelumnya, ia telah terpesona pada peran  Morgan Freeman memainkan karakter Muslim di film Robin Hood: Prince of Thieves. Meski bukan cerita utama, namun Muslim dalam film itu tergambar secara semestinya.

Interaksi dengan para tahanan mendorongnya untuk melihat  Islam lebih dalam dan mempelajarinya untuk dirinya sendiri. “Semakin banyak membaca semakin saya yakin akan kebenaran Islam,” akunya.

Sebagai anggota militer, ia tak merasa berat dengan ajaran disiplin dalam Islam. “Aku menikmati militer, dan aku menikmati Islam; keduanya memerlukan kedisiplinan.”

Berhenti dari sipir penjara, ia menangani urusan sipil. Tak masalah baginya. Yang jadi masalah: ia ingin segera bertamu ke Tanah Suci, berhaji atau berumrah. Namun jarak dan biaya tidaklah sedikitPucuk dicinta ulam tiba. Suatu hari, ia mendapatkan surat dari Canadian Dawah Association (CDA). Isinya: undangan untuk menunaikan umrah.

Ia diundang oleh Shazaad Muhammad, presiden dan pendiri Kanada dakwah Association (CDA), untuk melakukan ibadah haji kecil, umrah. Dia terlonjak girang. “Kegiatan ini terinspirasi oleh Nabi Muhammad SAW yang mengirimkan undangan kepada para pemimpin daerah dan mengundang mereka untuk memeluk Islam,” kata Shazaad Mohammed, pimpinan CDA Celebrity Relations Program, yang juga Duta Besar PBB.

Terry tak menyia-nyiakan kesempatan. Ketika izin atasan sudah di tangan, ia segera berangkat.

“Ketika saya pertama kali melihat Mekah dan melihat Ka’bah, saya sedikit terkejut,” katanya. “Saya  terpesona dan menyadari bahwa ini adalah pusat dunia saya sekarang. Mungkin bukan pusat dunia semua orang,  tetapi itu adalah pusat dunia saya. Saya ingin hidup berguna dalam Islam.”

Selama kunjungannya ke Tanah Suci, ia  bertemu dengan Sheikh Faisal Al-Ghazzawi, salah satu imam Masjidil Haram. Ia mengungkapkan kegembiraannya menerima nasihat cara menjaga iman dari sang imam.

Ia juga mengunjungi pabrik kiswah, penutup  Ka’bah di Makkah dan mendapat kehormatan meletakkan beberapa jahitan di kiswah baru yang akan ditempatkan di Ka’bah di musim haji pada akhir tahun ini. Hanya sepekan dia di sana dan “Waktu terlalu singkat. Saya ingin tinggal lebih lama,” ujarnya, yang mengaku nyaman berdoa di Makkah dan Madinah.

Pulang umrah, ia menemukan batinnya makin kaya. “Batin saya seperti diremajakan kembali,” ujarnya. (eramuslim.com)

;;