20 Julai 2018

SMK Ade Putra Masjid Tanah Melaka: Dalam program tazkirah setiap pagi Jumaat ustazcyber selalu melatih dan menunjuk ajar beberapa orang rakan sekerja daripada kalangan bukan ustaz untuk bertazkirah secara bergilir-gilir. Alhamdulillah beberapa orang anak didik ustazcyber ini cukup senang diajar, malahan tazkirah mereka itu cukup memukau dan adakalanya lebih baik daripada apa yang disampaikan oleh kami barisan ustaz.(gambar Cikgu Norazi Kamarudin guru Matematik sedang menyampakan tazkirah jumaat 20 Ogos 2018)

18 Julai 2018

Aceh 17 Julai – Seramai enam calon di Lhokseumawe, Aceh mengambil ujian bacaan al-Quran semalam bagi memenuhi syarat untuk bertanding dalam pilihan raya umum pada tahun depan.

Jakarta Post dalam laporannya memetik anggota Suruhanjaya Pemilihan Bebas Lhokseumawe, Mulyadi sebagai berkata enam calon daripada Parti Kebangkitan Nasional (PKB), Parti Gerinda, Parti Garuda, Parti Demokrasi Perjuangan Indonesia (PDI-P), Parti Golkar dan Parti NasDem telah mengambil ujian terbabit semalam.

Tambah Mulyadi, lebih ramai calon bakal mengambil ujian tersebut pada hari ini dan esok.

Menurut Mulyadi lagi, calon akan dinilai berdasarkan adab, sebutan dan kejelasan sewaktu membaca al-Quran selain mereka dihakimi oleh para pegawai dari Institusi Pembangunan Bacaan al-Quran Lhokseumawe, Majlis Ulama serta Kementerian Hal Ehwal Agama.

Di bawah undang-undang 1999 berhubung status khas wilayah Aceh dan undang-undang Autonomi Khas 2001 untuk Aceh serta Papua, calon pilihan raya umum dan daerah dikehendaki mahir dalam bacaan al-Quran. Agensi/UM




17 Julai 2018

Aleppo – Surat khabar Perancis, Liberation, pada Ahad (15/07/2018) melaporkan bahawa fenomena nikah mut’ah (kahwin kontrak) telah menyebar di Suriah, terutama di daerah-daerah yang kembali dikuasai rejim Bashar Assad, yang mana terdapat militan Syiah di dalamnya.

Surat khabar Perancis juga menyertakan sebuah dokumen “akad nikah mut’ah” yang ditandatangani di Aleppo pada bulan Mac 2018. Di dalamnya terdapat tanggal lahir isteri pada tahun 1994 dan kesepakatan kontrak selama 15 hari dengan mahar 100 ribu pound Suriah

Lembaga-lembaga pemerhati wanita memperingatkan fenomena ini, yang telah menjadi ancaman bagi wanita Suriah. Mereka yang lemah dan miskin dieksploitasi dengan ikatan nikah yang diadopsi oleh penganut Syiah.....

15 Julai 2018

14 Julai 2018

Hadis 1
Dari Urs bin Amirah ra, Rasulullah SAW bersabda," Jika maksiat dilakukan di bumi maka siapa yang melihatnya,lalu mengingkarinya dan membencinya,maka di dihukumi seperti orang yang tidak mengetahui kemaksiatan tersebut dan siapa yang ridha dengan kemaksiatan meski ia tidak sedang berada di tempat, maka dihukumi seperti orang yang menyaksikannya".( Hadis Hasan, riwayat Abu Daud)

Hadis 2
Dari Abu Sa'id Al-Khudri ra,suatu hari Rasulullah SAW berkhutbah, Salah satu sebda beliau adalah, " Jangan kewibawaan manusia menghalagi kalian untuk mengatakan kebenaran,"(Hadis Sahih,riwayat Tarmizi dan Ibnu Majah)

Hadis3
Dari Anas bin Malik ra, ditanyakan kepada Rasulullah saw, "Bilakah amar ma'ruf nahi munkar itu ditinggalkan?, lalu beliau menjawab, "Manakala pemimpin diambil dari kalangan orang muda dan bodoh, ramai orang tua berbuat maksiat,dan manakala ilmu tidak diamalkan kecuali untuk tujuan duniawi (Hadis Hasan Riwayat Ibnu Majah)

13 Julai 2018

AL-MARHUM Ustaz Badiuzzaman Said an-Nursi pernah mengungkapkan ucapan yang bersejarah ketika Kerajaan Turki Uthmaniyyah berada di ambang keruntuhan. Beliau berkata;

"Wahai umat Islam! Saya melihat Kerajaan Islam Uthmaniyyah sedang mengandung, di mana anak yang di dalam kandungan itu adalah anak Barat dan saya juga melihat dunia Barat sedang mengandung, di mana anak yang di dalam kandungan itu adalah anak Islam."

Begitulah suasana negara kita sekarang apabila umat Islam yang menjadi pemimpin berideologi acuan Barat yang mementingkan kesenangan dunia.

Umat Islam kini dirosakkan pemikirannya sehingga sanggup menjadi penganut Sekularisme dan Materialisme serta mengagung-agungkan kebudayaan dan kemajuan Barat. Lebih parah apabila mereka diangkat menjadi pemimpin-pemimpin negara yang telah mengelirukan tafsiran dan tanggapan terhadap Islam.

Genggan agamamu, ibarat menggenggam bara api

"Menang Putrajaya dahulu, baru kita laksanakan Islam."

Slogan ulung kumpulan cebisan PAS yang ditolak oleh sebahagian besar pendukung Parti Islam itu di dalam Muktamar Agung PAS. Penolakan mereka adalah disebabkan anutan ideologi Materialisme yang bercanggah dengan sunnah perjuangan Rasulullah S.A.W.

Di dalam sejarah Rasulullah, Baginda pernah menolak tawaran mudah memiliki kerajaan dan menguasai tanah Makkah serta memimpin orang-orang Arab. Pemimpin agung Jahiliyyah, Abu Jahal menawarkan kepada Rasulullah dengan tawaran yang hebat;

"Wahai Muhammad, Kamu boleh menerima jawatan menjadi Raja. Kamu boleh menerima harta dan pangkat. Syaratnya, kamu mestilah mendiamkan diri terhadap kemungkaran, jahiliyyah dan kekufuran yang berlaku di Makkah ini. Kamu ingin bersembahyang, sembahyanglah. Kamu ingin berpuasa, lakukanlah. Kamu ingin bertawaf, bertawaflah, kamu ingin mengerjakan haji maka kerjakanlah. Tetapi, sekiranya kami minum arak, berjudi, menyembah berhala, melakukan kekufuran dan jahiliyyah, jangan diganggu!."

Islam bukan barang murah yang boleh dilelong, Nabi berpesan, genggam agamamu, ibarat kamu menggenggam bara api. Sehebat mana pun cabaran yang menghalang maka istiqamahlah.

Buang ego dan muhasabah

Wahai umat Islam yang telah memilih Pakatan Harapan (PH) pada PRU14 yang lepas, buang egomu dan akuilah kesilapanmu kerana memilih mereka. Orang Melayu Islam seharusnya sedar dan belajar semula sejarah asal Tanah Melayu yang menceritakan tentang kedudukan dan kedatangan bangsa-bangsa lain ke tanah air ini.

Sejarah pernah menceritakan tentang kegemilangan Kerajaan Islam di Teregganu dan Melaka. Seharusnya kita menjadikannya bukti apabila kita kembali ke pangkuan Islam insyaAllah kita akan diberikan kemenangan. Sebaliknya apabila kita meninggalkan Islam kita akan menerima padah dan penghinaan daripada musuh.

Apabila Saidina Umar al-Khattab melawat Baitul Maqdis, beliau menyampaikan ucapan;

"Kita adalah kaum yang diberikan kemuliaan oleh Allah disebabkan dengan agama Islam yang kita anuti. Sekiranya kita mencari kemuliaan melalui cara yang lain daripada Islam, kita akan menerima penghinaan dari Allah S.W.T."

Sedarlah walaupun sudah terlewat kerana itu lebih baik daripada terus menjadi seperti lembu yang dicucuk hidung dipaksa ke kiri kanan oleh tuannya. - HARAKAHDAILY 13/7/2018

12 Julai 2018

Arrahmah.com Membaca sirah kehidupan para salaf, maka kita akan dapati kisah mereka bertabur dengan semangat amar ma’ruf dan nahi munkar. Mereka sadar bila hidup mereka bagai satu kaum
yang berada dalam satu bahtera; semua harus kompak menjaga kapal tersebut agar tidak rosak. Satu orang yang melubangi bahagian bawah kapal kerana ingin mengambil air dengan cara praktis lalu dibiarkan, maka yang tenggelam bukan hanya si pelobang kapal. Namun seluruh penumpang juga akan tenggelam bersama. Kisah Umar bin Khattab di saat menjelang sakaratul maut yang menegur pemuda berpakaian isbal dan kisah anak kecil yang menegur Imam Abu Hanifah supaya berhati-hati agar tidak tergelincir, adalah sedikit contoh bagaimana semangat mereka untuk selalu menjadikan amar ma’ruf dan nahi munkar sebagai bagian penting kehidupan mereka.

Anas bin Malik ra berkata:

قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَتَى نَدَعُ الِائْتِمَارَ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيَ عَنْ الْمُنْكَرِ قَالَ إِذَا ظَهَرَ فِيكُمْ مَا ظَهَرَ فِي بَنِي إِسْرَائِيلَ إِذَا كَانَتْ الْفَاحِشَةُ فِي كِبَارِكُمْ وَالْمُلْكُ فِي صِغَارِكُمْ وَالْعِلْمُ فِي رُذَالِكُمْ

Ditanyakanlah kepada Rasulullah saw, “Ya Rasulullah, Bilakah kami akan meninggalkan amar makruf dan nahi munkar?” Beliau menjawab, “Jika muncul di tengah kalian suatu perkara yang pernah muncul pada zaman Bani Israil, yaitu perbuatan keji dilakukan oleh para pembesar, pemerintahan dipegang oleh anak-anak kecil, dan ilmu berada di tangan orang-orang yang (bermental) rendah.”[1]...

;;