26 September 2017

Kirkuk- Di Kurdistan Iraq telah diselenggarakan referendum bagi kemerdekaan wilayah itu pada hari Isnin (25/09) kemarin. Banyak pihak memperkirakan jajak pendapat pro-kemerdekaan berpeluang besar untuk menang, mengingat bahawa orang-orang Kurdi sudah sejak lama terus berjuang untuk mendirikan sebuah negara merdeka. Dan nampaknya, saat ini mereka telah menemukan jalan bagi lahirnya negara baru di Iraq bagian utara.

Presiden Kurdi Massoud Barzani mengatakan referendum akan tetap berjalan seperti yang direncanakan meskipun sejumlah negara sekawasan dengan keras memperingatkan supaya referendum itu dihentikan. Menurutnya, orang-orang Kurdi tidak akan kembali (bergabung) dengan Baghdad. Hal itu mengindikasikan harapan besar Barzani bagi kemenangan dalam jajak pendapat.

Sejak invasi AS, Barzani dan keluarga besarnya terus mendorong warga Kurdistan Iraq untuk memisahkan diri. Ia pun bersikeras bahwa hubungan “kemitraan” dengan pemerintah pusat Iraq sudah berakhir, demikian juga mereka telah bertekad untuk berpisah dari Baghdad secara permanen.

Pertanyaan besar mengemuka terkait dengan apa yang terjadi setelah referendum. Iraq jelas menentang referendum tersebut, demikian juga Turki dan Iran menunjukkan sikap yang tidak lagi mendukung. Sebelumnya, AS menyatakan menentang adanya gagasan untuk memisahkan diri. Hanya Israel yang secara terbuka mendukung. Faktor-faktor ini barangkali yang nantinya akan dihadapi oleh wilayah “Kurdi merdeka”, yang secara geografis terkunci oleh batas daratan dengan negara-negara tetangganya sehingga persediaan logistik menjadi agak bermasalah.(kiblat.net)

24 September 2017

20 September 2017

Kaherah – Universiti Al-Azahar Mesir, Ahad lalu, memberhentikan dua profesor fiqih perbandingan setelah mengeluarkan fatwa pelek di program TV. Fatwa itu mereka keluarkan berurutan sehingga menimbulkan kecurigaan terdapat unsur kesengajaan yang bertujuan memperburukkan citra Islam.

Pusat Pengajian Islam tertua di dunia itu tengah menyelidiki profesor fiqih perbandingan, Shabri Abdul Rauf, setelah mengeluarkan fatwa “seorang suami boleh menyetubuhi jasad isterinya yang meninggal sebagai perpisahan terakhir”.
Pernyataan itu kemudian juga mendorong Dewan Tinggi Peraturan Media pada Isnin (18/09) mengeluarkan putusan melarang mengundang Abdul Rauf dalam proram tv ataupun radio.

Al-Azhar juga tengah menyelidiki profesor fiqih perbandingan Sa’ad Shalih yang juga mengeluarkan pernyataan pelik sehari sebelumnya (Sabtu). Dalam sebuah program TV, Shalih mengatakan bahwa “sebagian ahli fiqih membolehkan menyetubuhi haiwan”.

Perlu diketahui, dua fatwa ini muncul setelah tujuh fatwa lainnya yang dikeluarkan oleh da’i-da’i Mesir dalam sejumlah acara TV milik orang-orang yang dikenal pro rejim tentera Al-Sisi. Berikut lima fatwa nyeleneh itu:

Rabu (13/09): Da’i salafi Miftah Fadl yang lebih dikenal Abu Yahya mengatakan bahawa sebagian ulama membolehkan menikahi anak-anak yang belum baligh. Dalam program TV di Channel Al-Hadts News, ia mengatakan bahawa tidak ada batasan minimal umur wanita boleh dinikahi. Bahkan, katanya, jika anak itu baru berumur satu hari boleh dinikahi.

Khamis (14/09): Anggota Dewan Tinggi Islam Khalid Al-Jundi mengatakan dalam program “La’allahum Yafqahun” di TV MDC bahawa mencaci Israel tidak boleh. Kerana maknanya, katanya, itu hamba Allah dalam bahasa Ibrani. Itu adalah nama lain nabi Ya’kub.

Jumat (15/09): Di program “As-Shadiqaani” di TV Al-Muhawwar, Pensyarah Universiti Al-Azhar Madhaz Syahin, ketika berbicara tentang pembantaian Muslim Rohingya, ia mengatakan bahawa para Budhis ekstremis Myanmar sangat benci pembantaian. Muslim Rohingya, katanya, lebih dulu memprovokasi pengikut Budha dengan menyembelih haiwan qurban.

Sabtu (16/09): Sekretariat Darul Ifta Mesir Muhammad Abdul Samik membolehkan wanita Muslimah yang tinggal di negara non Muslim membuka jilbab jika bertentangan dengan adat setempat.

Di hari Sabtu juga, Darul Ifta Mesir mengeluarkan fatwa bahawa salam bendera hukumnya wajib kerana ekpresi cinta tanah air. Fatwa itu keluar setelah Kementerian Pendidikan Mesir mengharuskan anak-anak didik mengucapkan salam bendera di hari pertama sekolah.

Fatwa-fatwa ini pun membuat sejumlah pengamat curiga ada unsur kesengajaan. Seperti diketahui, saat ini rejim Mesir mengawasi seluruh organisasi Islam, baik ulama maupun orang awam. Universiti Al-Azhar pun kini di bawah kendali rejim.

Sumber: Arabi21.com/.kiblat

17 September 2017

EM  Bismillahir-Rah­maanir-Rahim … Syaikh ‘Abdul Hadi Badlah, Imam Masjid Jami’ur Ridhwan di Halab Syiria, pernah bercerita, “Di awal pernikahanku, Allah telah menganugerahkan­ kepadaku anak yang pertama. Kami sangat bergembira dengan anugerah ini.

Akan tetapi, Allah Azza wa Jalla berkehendak menimpakan penyakit yang keras kepada anakku. Rawatan seakan tak berdaya untuk menyembuhkannya­, keadaan sang anak semakin memburuk, dan keadaan kami pun menjadi buruk kerana sangat bersedih memikirkan keadaan buah hati kami dan cahaya mata kami. Kalian tentu tahu, apakah ertinya anak bagi kedua orang tuanya, terutama ia adalah anak yang pertama!!

Perasaan buruk itu menyeruak di dalam hati, kerana kami merasa tak berdaya memberikan rawatan bagi penderitaan anak kami!! Sihatnya kita memang merupakan perintah Allah dan ketentuan-Nya, namun kita memang harus mengambil langkah-langkah­ pengubatan dan tidak meninggalkan kesempatan atau sarana apa pun untuk mengubatinya.....

13 September 2017

Assalamu Alaikum Ustaz…

Ana mahu menanyakan, sebenarnya ana malu bertanya ini, bolehkah ana menikahi seorang gadis, tetapi sebenarnya ana mahu ceraikan dalam sekian waktu ke depan, kerana ana sebenarnya sudah punya isteri di tanah air, bagaimana Ustaz menurut Islamnya bagaimana?

Hamba Allah,

Wassalamu Alaikum Wr Wb, (EM)

Ada sebuah kes, seorang laki-laki Mesir yang sudah mempunyai isteri dan anak  pergi ke Negara Arab Saudi untuk bekerja selama dua tahun. Untuk menghindari perzinaan, akhirnya dia menikah dengan wanita yang berasal dari Pilipina yang kebetulan juga mempunyai kontrak kerja di Negara tersebut. Laki-laki Mesir tersebut ketika menikah, ada niat dalam dirinya, jika telah selesai kontrak kerjanya di Arab Saudi, maka isterinya yang dari Pilipina tersebut akan diceraikan, boleh jadi isterinya yang dari Pilipina tersebut mengetahui niat tersebut, boleh jadi juga dia tidak mengetahuinya.

Bagaimana hukum pernikahan tersebut menurut pandangan Islam ?

Para ulama berbeda pendapat tentang hukum menikah dengan niat cerai, sebagaimana dalam kes di atas  :

Pendapat Pertama menyatakan bahawa nikah dengan niat cerai hukumnya boleh. Ini adalah pendapat majoriti ulama......

07 September 2017

Al-Mujadilah :22
“Engkau tidak akan mendapati suatu kaum yang beriman pada Allah dan hari kiamat, saling berkasih sayang dengan orang orang yang menentang Allah dan RasulNya, sekalipun orang orang itu bapa bapa , anak anak, saudara saudara atau pun keluarga mereka “. (Al Mujadilah :22).
Allah telah memberitahumu bahawa engkau tak akan menemukan seorang Mukmin pun yang mencintai orang orang yang menentang Allah dan RasulNya, sebagaimana salah satu dari dua hal yang bertentangan akan pasti menafikan yang lain.
Jika tidak ada iman, maka hilanglah lawannya, iaitu berteman dengan musuh musuh Allah.
Jika seseorang menjalin cinta dengan musuh musuh Allah dengan hatinya, maka menjadi suatu bukti bahawa hatinya tidak mengandung keimanan yang wajib. Dengan demikian , ayat di atas menunjukkan bahawa tidak akan ada orang beriman (Menurut Allah)  yang menjalin kasih sayang dengan orang kafir . – Ibnu Taimiyyah-

04 September 2017

EM Nabi Muhammad Shalallahu alaihi wasallam adalah sosok yang sangat dicintai oleh umatnya, sehingga bagi orang yang mencintainya tentu akan ingin sekali bertemu dengan orang yang di cintai itu, meskipun kita tahu bahawa untuk saat ini tidak mungkin boleh kita bertemu Rasulullah, kerana kita hidup jauh sesudah beliau meninggal.

Namun tidak dipungkiri bahawa kita boleh bertemu dengan Rasulullah walaupun hanya sekedar melalui mimpi. Kerana hal ini telah beliau sabdakan dalam Hadisnya : Abu Hurairah Radhiyallahu anhu meriwayatkan dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda: “ Barangsiapa melihatku dalam mimpi, maka sungguh ia telah melihatku secara benar. Sesungguhnya syaitan tidak boleh menyerupai bentukku. Barang siapa yang berdusta atasku secara sengaja maka ia telah mengambil tempat duduk dalam neraka”. [HR Bukhâri dan Muslim]

Dalam Hadis diatas dijelaskan bahawa benar adanya kita boleh bertemu dengan Rasulullah melalui mimpi dan dipastikan pula orang yang mimpi bertemu dengan Rasulullah itu adalah benar, kerana jika syaitan datang dalam mimpi kita, ia tidak mungkin boleh menyerupai wajah Rasulullah.

Namun dalam hal mengakui kita telah bermimpi bertemu dengan Rasulullah adalah suatu hal kedustaan yang menyebabkan seseorang berdosa dan ancaman neraka seperti akhir hadis diatas ‘ Barang siapa yang berdusta atasku secara sengaja maka ia telah mengambil tempat duduk dalam neraka.

Lantas bagaimana kita mengetahui bahawa kita benar-benar mimpi bertemu Rasulullah, Al-Habib Mundzir al-Musawa seorang ulama besar menjelaskan tentang pertemuannya dengan Baginda Rasulullah Saw., maka beliau menjelaskan ciri-ciri Rasulullah itu adalah sebagai berikut :

  • Jambang dan janggut beliau sangat hitam gelap kebiru-biruan dari gelapnya.
  • Wajah beliau bagaikan mutiara yang bercahaya.
  • Senyumnya tak pernah sirna dari bibir indahnya.
  • Hati serasa linu dan seakan akan mencair kerana keindahan wajah Sang Nabi Saw.
  • keindahan luar biasa dalam memandang wajah beliau Saw.
  • Jari-jemari beliau lentik dan lembut dan sangat indah.
  • Tingginya sekitar 200 cm.
  • Imamahnya putih dan besar.
  • Kedua matanya sangat indah dan memancarkan kesejukan dan penuh kasih sayang.Membuat orang yang memandang matanya ingin luluh dan bersimpuh berlutut di kakinya dan menangis bagaikan bayi manja yang memeluk ibunya kerana tak melihat yang lebih mengasihinya selain ibunya.
  • Ucapannya dan suara beliau Saw. berwibawa, namun lembut dan perlahan hampir berbisik, namun jelas dan sangat merdu.

Sungguh benar ucapan Anas bin Malik Ra.: “Tidak pernah kami melihat pemandangan lebih menakjubkan dari wajah Rasulullah Saw.” (Shahih Bukhari).

Demikianlah Ciri-ciri Mimpi bertemu Rasulullah, namun perlu diingat bahawa tidak semua orang boleh mimpi bertemu Rasulullah, hanya orang-orang pilihan yang boleh mimpi bertemu dengan Rasulullah tersebut.(kl/mmb)

;;