16 Mei 2022

 





05 Mei 2022

Maulana Asri...Di Mana Allah?

 


15 April 2022

Berenang boleh menyebabkan masuknya air ke dalam hidung dan/atau telinga

perenang. Jika air memasuki badan cara sedemikian, adalah batal puasa

seseorang. Dengan ini, sebagai langkah berjaga-jaga, mereka yang berpuasa

dinasihatkan agar tidak berenang di siang hari Ramadan untuk mengelakkan

dari terbatalnya puasa. (muis

17 Mac 2022


Pada suatu hari telah datang seorang Badwi ke satu majlis seorang Ulamak hebat yang sedang mendedahkan tentang 100 teori yeng membuktikan kewujudan Allah SWT. setelah duduk mendengar seketika maka berkatalah badwi tersebut dengan satu kalimah yang cukup cerdas sehingga mengalahkan 100 teori ulamak hebat itu.

katanya: Apa nak dibanggakan dengan 100 teori itu " Tidakkah tahi unta menunjukkan ada unta, Kesan tapak kaki menunjukkan adanya pejalan kaki ,maka langit dengan semua planet-planetnya ,bumi dengan gunung-ganangnya tidakkah menunjukkan adanya Allah Yang Maha Lembut dan Maha Bijaksana"

Baca dalam bahasa Arab( DI SINI)

البعرة  تدل على البعير، وأثر الأقدام يدل على المسير، أفسماء ذات أبراج وأرض ذات فجاج ، لا تدلان على اللطيف الخبير " ؟

11 Mac 2022


 Alat komunikasi seperti telefon genggam, sebaiknya dinonaktifkan atau di-silent-kan saat hendak melaksanakan solat. Namun terkadang, seorang Muslim lupa dan membiarkan telefonlnya tetap dalam keadaan “berbunyi” ketika solat. Sehingga terkadang suara bunyi panggilan telefon tidak terhindarkan. Lantas apa yang sebaiknya kita lakukan jika ada telefon saat solat?

Sederhananya, bolehkah kita menghenti atau menangguh solat ketika ada telefon masuk saat solat berjamaah?

Penasihat Ilmiah Mufti Mesir Syekh Majdi Ashour menjelaskan tentang keadaan ketika ada telepon saat solat. Beliau mengatakan, jika seorang Muslim sedang menjadi jamaah solat wajib, maka diharamkan baginya untuk menghenti atau memotong solat kecuali dalam keadaan mendesak.

Apa yang dimaksud mendesak di sini? “Seperti menjaga jiwa dari kerusakan atau bahaya. Atau untuk menjaga harta yang dikhawatirkan hilang, dan kebutuhan-kebutuhan darurat lainnya,” kata dia, seperti disiar Elbalad.

Kerana itu, Syekh Majdi kembali menekankan, tidak dibenarkan ketika ada jamaah yang memotong solat selain untuk keperluan darurat. Dia juga menjelaskan, menjawab panggilan, ketika ada telefon saat solat, bukanlah sesuatu yang darurat atau mendesak.

Jika alasan memotong solat itu kerana untuk membuka pintu lalu dia kembali pada solatnya, maka hal ini juga tidak termasuk sesuatu yang mendesak.

“Akan tetapi jamaah boleh mengambil langkah untuk membuka pintu selama dia tidak memalingkan tubuhnya dari kiblat. Jadi, tidak dibenarkan memotong solat kecuali dalam keadaan darurat kerana solat mengandung kesucian,” paparnya.

Rasulullah ﷺ juga menyampaikan di dalam solat itu terdapat kesibukan. Abdullah bin Masud RA berkata, “Dulu saya mengucapkan salam pada Nabi ﷺ dalam keadaan beliau solat, lalu beliau menjawab salam saya. Ketika kami pulang (dari Habasyah), saya mengucapkan salam pada beliau, tapi beliau tidak menjawab salam saya. Lalu beliau ﷺ bersabda, “Sesungguhnya di dalam solat itu benar-benar ada kesibukan.” (HR Bukhari). [SUMBER]

BACA JUGA:membatalkan solat untuk jawab panggilan penting https://muftiwp.gov.my/artikel/irsyad-fatwa/irsyad-fatwa-umum/3796-irsyad-al-fatwa-siri-ke-332-hukum-menghentikan-solat-untuk-menjawab-panggilan-penting

14 November 2021

Di dalam al-Quran terdapat ayat-ayatnya menceritakan tentang rahmat Allah SWT dan juga yang menceritakan tentang azab-Nya. Apabila seseorang membaca ayat al-Quran berkaitan rahmat dan azab, maka disunatkan untuk dia membaca doa memohon rahmat kepada Allah SWT dan meminta perlindungan daripada Allah SWT daripada azab yang dibacanya tersebut.

Bahkan, begitu juga ayat-ayat yang lain, seperti jika sekiranya ayat tersebut menyuruhnya untuk bertasbih dan beristighfar, hendaklah dia bertasbih dan beristighfar. Manakala, jika ayat yang berkaitan misalan atau perumpamaan, maka hendaklah dia mentadabburnya. 

Rasulullah SAW juga jika sekiranya membaca ayat berkaitan tasbih, doa dan ta’awwuz (memohon perlindungan), maka Rasulullah SAW sendiri menyebutkan tasbih, berdoa dan juga bertaa’wwuz. Dalam satu hadith yang diriwayatkan oleh Huzaifah RA, beliau menceritakan bahawa beliau mendirikan solat sunat bersama Nabi SAW pada suatu malam, dan beliau menyifatkan:


يَقْرَأْ مُتَرَسِّلًا – أَيْ مُتَأَنِّيًا - إِذَا مَضَي بِآيَةٍ فِيهَا تَسْبِيحٌ سَبَّحَ وَ إِذَا مَرَّ بِآيَةِ سُؤَالِ سَأَلَ وَ إِذَا مَرَّ بِتَعَوُّذٍ تَعَوَّذَ


Maksudnya: Sesungguhnya Nabi SAW membaca al-Quran secara perlahan-lahan memperhatikan maknanya. Jika sekiranya Baginda SAW membaca ayat al-Quran yang berkaitan tasbih, maka Baginda SAW pun bertasbih. Jika sekiranya Baginda SAW membaca ayat al-Quran yang memohon sesuatu, maka Baginda SAW pun berdoa memohon doa tersebut. Dan jika sekiranya Baginda SAW membaca satu ayat al-Quran yang memohon perlindungan daripada Allah SWT, maka Baginda SAW pun meminta perlindungan daripada Allah SWT...Hadith riwayat Muslim: (772)

Begitu juga, dalam hadith yang diriwayatkan oleh ‘Auf Ibn Malik RA, bahawa beliau berkata:


قُمْتُ مَعَ النَبِيِّ صلّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّام لَيْلَةً فَقَامَ فَقَرَأَ سُورَةَ البَقَرَةِ وَ لَا يَمُرُّ بِآيَةِ رَحْمَةِ إِلَّا وَقَفَ وَ سَأَلَ وَ لَا يَمُرُّ بِآيَةِ عَذَابِ إِلَّا وَقَفَ وَ تَعَوَّذَ


Maksudnya: Aku telah mendirikan solat bersama dengan Nabi SAW pada suatu malam. Rasulullah SAW telah mendirikan solat dengan membaca surah al-Baqarah, dan Baginda SAW tidak membaca satu ayat yang berkaitan rahmat Allah SWT kecuali Baginda SAW berhenti dan berdoa. Begitu juga, Baginda SAW tidak membaca satu ayat yang berkaitan azab kecuali Baginda SAW berhenti dan memohon perlindungan daripada Allah SWT... Abu Daud: (1/381) dan al-Nasaie: (2/223)


Di dalam kitab 'Aun al-Ma’bud Syarh Sunan Abi Daud menjelaskan bahawa ketika  Rasulullah SAW mendirikan sembahyang bersama para sahabat, Baginda SAW berhenti dan berdoa memohon kerahmatan kepada Allah SWT apabila membaca ayat rahmat dan berta’awuz ketika membaca ayat berkaitan azab dan buruknya pembalasan kejahatan di akhirat, samada menyebutnya dengan lisan atau di dalam hati. (Rujuk ‘Aun al-Ma’bud Syarh Sunan Abi Daud, 2:106)

Selain itu, Imam al-Nawawi juga menyebutkan bahawa:

    Jika sekiranya seseorang itu membaca ayat berkaitan azab dan keburukan, maka hendaklah dia berdoa kepada Allah SWT dengan doa: (اللهم إني أسألك العافية).

    Jika seseorang itu membaca ayat berkaitan menyucikan dan mengagungkan Allah SWT, maka hendaklah dia berdoa: (سبحانه وتعالى) atau (تبارك الله رب العالمين) atau (جلت عظمة ربنا) dan lain-lain. (Rujuk al-Tibyan fi Adab Hamalatil Quran Li al-Nawawi: 78)

Selain itu, dalam beberapa ayat yang khusus Rasulullah SAW ada menyebutkan lafaz yang khusus juga apabila membacakan ayat tersebut dan menggalakkan untuk umatnya juga menyebutkannya  seperti dalam surah al-Tin ayat 8,  surah al-Qiyamah ayat 40 dan surah al-Mursalaat ayat 50.

Dalam satu hadith yang diriwayatkan, bahawa Rasulullah SAW bersabda:


مَنْ قَرَأَ مِنكُم بـِ وَالتِّينِ وَالزَيْتُون ، فَانْتَهَى إِلَى : أَلَيْسَ اللهُ بِأَحْكَمِ الحَاكِمِينَ فَلْيَقُلْ : بَلَى ، وَأَنَا عَلَى ذَلِكَ مِنَ الشَّاهِدِينَ ، وَمَنْ قَرَأَ : ( لَا أُقْسِمُ بِيَومِ القِيَامَةِ فَانتَهَى إِلَى : أَلَيْسَ ذَلِكَ بِقَادِرٍ عَلَى أَن يُحْيِيَ المَوْتَى ، فَلْيَقُلْ : بَلَى ، وَمَن قَرَأَ ( وَالمُرْسَلَات ) ، فَبَلَغَ : فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُونَ فَلْيَقُل : " آمَنَّا بِاللهِ "


Maksudnya: Barangsiapa yang membaca surah al-Tin sehinggalah kepada ayat, (أَلَيْسَ اللهُ بِأَحْكَمِ الحَاكِمِينَ), maka hendaklah dia menyebut, (بَلَى ، وَأَنَا عَلَى ذَلِكَ مِنَ الشَّاهِدِينَ). Barangsiapa yang membaca surah al-Qiyamah sehinggalah kepada ayat (أَلَيْسَ ذَلِكَ بِقَادِرٍ عَلَى أَن يُحْيِيَ المَوْتَ), maka hendaklah dia menyebut (بَلَى). Barangsiapa yang membaca surah al-Mursalat sehinggalah sampai kepada ayat (فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُون), maka hendaklah dia menyebut (آمَنَّا بِاللهِ)...Hadith riwayat Abu Daud: (887)

Manakala hukum mengucapkan doa, istia’zah dan tasbih di dalam ataupun di luar solat adalah sunat mengikut pandangan jumhur ulama’, sepertimana yang disebutkan oleh Imam al-Nawawi di dalam kitabnya, al-Tibyan fi Adab Hamalatil Quran:


وَ يُسْتَحَبُّ هَذّا السُؤَال وَ الإِسْتِعَاذَةُ وَ التَسْبِيحِ لِكُلِّ قَارِئٍ سَوَاءٌ كَانَ فِي الصَّلَاةِ أَوْ خَارِجًا مِنْهَا. قَالُوا: وَ يُسْتَحَبُّ ذَلِكَ فِي صَلَاة الإِمَامِ وَ المُنْفَرِد وَ المَاْمُوم لِأَنَّهُ دُعَاءٌ فَاسْتَوَوا فِيهِ كَالتَاْمِينَ عَقِبَ الفَتِحَةِ.


Maksudnya: Disunatkan doa, isti’azah dan juga tasbih ini bagi setiap pembacanya tidak kira di dalam solat ataupun di luar solat. Ada golongan berpendapat dengan mengatakan bahawa: sunat hukumnya doa tersebut di dalam solat sebagai imam atau solat secara bersendirian atau juga solat sebagai makmum, kerana doa tersebut merupakan doa, maka disamakannya seperti ucapan “aminn” selepas daripada membaca surah al-Fatihah.

(Rujuk al-Tibyan fi Adab Hamalatil Quran: 78)


Doa-doa khusus yang disebut apabila membaca beberapa ayat tertentu .

1- Ayat-ayat berkaitan rahmat, doanya ialah meminta seperti apa yang disebutkan di dalam ayat tersebut.

2.   Ayat-ayat berkaitan azab, doanya ialah 

(اللهم إني أسألك العافية).

3- Ayat-ayat yang berkaitan menyucikan dan mengagungkan Allah SWT, doanya ialah:

 (سبحانه وتعالى) atau (تبارك الله رب العالمين) atau (جلت عظمة ربنا)

4-  Ayat terakhir, ayat 8 surah al-Tin, hendaklah menyebut 

(بَلَى ، وَأَنَا عَلَى ذَلِكَ مِنَ الشَّاهِدِينَ)

5- Ayat terakhir, ayat 40 surah al-Qiyamah, hendaklah menyebut 

(بَلَى ، وَأَنَا عَلَى ذَلِكَ مِنَ الشَّاهِدِينَ)

6- Ayat terakhir, ayat 50 surah al-Mursalaat, hendaklah menyebut 

(آمَنَّا بِاللهِ)

Sumber:    Al Kafi li al-Fatawi




22 Oktober 2021

Pemakanan Sunnah Neratif Baru



 <iframe width="560" height="315" src="https://www.youtube.com/embed/tbnFOKgNpz0" title="YouTube video player" frameborder="0" allow="accelerometer; autoplay; clipboard-write; encrypted-media; gyroscope; picture-in-picture" allowfullscreen></iframe>

;;