28 Mac 2021

(Ular sekadar gambar hiasan sahaja)
1. Biasakan berdoa sebelum masuk rumah.

2. Ucapakan salam kepada keluarga (penghuni rumah).

3. Berdo’a sebelum makan dan minum.

4. Banyak-banyak membaca Al-Qur’an di dalam rumah.

5. Menghindari rumah dari suara gemuruh Iblis (suara nyanyian).

6. Jauhkan rumah dari lonceng. Dari Abu Hurairah R.A bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Lonceng adalah seruling syaitan.”

7. Hindarkan rumah dari gambar dan patung.

8. Hindari rumah dari anjing.

9. Perbanyak solat sunnah di dalam rumah. 


27 Mac 2021


 Maka kita berdoa, memohon pada Allah, agar membuat hati ini cinta pada Al Qur’an.

اللَّهُمَّ إِنِّى عَبْدُكَ وَابْنُ عَبْدِكَ وَابْنُ أَمَتِكَ نَاصِيَتِيْ بِيَدِكَ مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَداً مِنْ خَلْقِكَ أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِى كِتَابِكَ أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِى عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيعَ قَلْبِيْ وَنُورَ صَدْرِيْ وَجَلاَءَ حُزْنِيْ وَذَهَابَ هَمِّيْ

“Ya Allah, sesungguhnya aku ini adalah hamba-Mu, anak dari hamba-Mu (laki-laki), anak dari hamba-Mu (perempuan). Ubun-ubunku berada di tangan-Mu, takdir-Mu berlaku atasku, dan ketetapan-Mu adalah adli. Aku memohon kepada-Mu dengan setiap nama yang menjadi milik-Mu, Nama yang Engkau lekatkan sendiri untuk diri-mu, atau yang Engkau sebutkan dalam Kitab-mu, atau yang Engkau ajarkan kepada salah seorang diantara hamba-Mu (Nabi), atau yang Engkau sembunyikan di alam keghaiban-Mu; hendaknya Engkau menjadikan Al-Qur’an ini sebagai penyejuk hatiku, cahaya dalam dadaku, penghilang kesedihanku, dan penolak rasa gundahku.” (Ibnu Hibban.)

Bacalah doa ini banyak-banyak, berkali-kali setiap hari, agar Allah membuat hati kita cinta Al Qur’an.

Jika hati kita tidak cinta Al Qur’an, maka lawan kata dari cinta adalah benci. Jika hati kita tidak cinta Al Qur’an, maka hati kita benci pada Al Qur’an. Apa jadinya jika hati kita benci pada Al Qur’an?

Pahala untuk MU

20 Mac 2021

Di manakah malaun ni tidur?


IMAM Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan di dalam Ash-Shahihain sebuah hadis riwayat Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Apabila salah seorang di antara kamu terbangun dari mimpinya, hendaknya dia melakukan istintsar tiga kali, kerana syaitan bermalam pada hidungnya.

14 Mac 2021

17 Kesan buruk makan Riba


Berikut ini diantara kesan buruk riba yang kami sarikan dari " Ar Riba Adlraruhu wa Atsaruhu fii Dlauil Kitabi was Sunnahkarya" Dr. Sa’id bin Wahf Al Qahthani.

(1) Riba memberikan dampak negatif bagi akhlak dan jiwa pelakunya. Jika diperhatikan, maka kita akan menemukan bahawa mereka yang berinteraksi dengan riba adalah individu yang secara alami memiliki sifat kikir, dada yang sempit, berhati keras, menyembah harta, tamak akan kemewahan dunia dan sifat-sifat hina lainnya.

(2) Riba merupakan akhlaq dan perbuatan musuh Allah, Yahudi. Allah ta’ala berfirman:

وَأَخْذِهِمُ الرِّبَا وَقَدْ نُهُوا عَنْهُ وَأَكْلِهِمْ أَمْوَالَ النَّاسِ بِالْبَاطِلِ وَأَعْتَدْنَا لِلْكَافِرِينَ مِنْهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا

“Dan disebabkan mereka memakan riba, padahal sesungguhnya mereka telah dilarang daripadanya, dan kerana mereka memakan harta benda orang dengan jalan yang batil, Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir di antara mereka itu siksa yang pedih.” (QS. An Nisaa’: 161)


(3) Riba merupakan akhlak kaum jahiliyah. Barang siapa yang melakukannya, maka sungguh dia telah menyamakan dirinya dengan mereka.

11 Mac 2021



 

07 Mac 2021

 


06 Mac 2021


ISRA’ Mi’raj adalah salah satu peristiwa besar dalam kehidupan Nabi ﷺ. Itu terjadi selama fasa sulit dalam kehidupan Nabi di Mekkah. Jadi, itu adalah pengalaman yang luar biasa dan menggembirakan bagi Nabi, penuh berkah dan peristiwa besar.

Di bawah ini, adalah jawaban atas 3 pertanyaan penting tentang peristiwa bersejarah ini:

1 Bila terjadinya Isra’ mi’raj?

Tanggal pasti tentang ini masih jadi kontroversi. Masih terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ulama.

Beberapa ulama, termasuk Imam At-Tabari, berpendapat bahawa Perjalanan Malam terjadi di tahun yang sama ketika Nabi (saw) menerima wahyu pertama.

Imam An-Nawawi dan Al-Qurtubi lebih menyukai pendapat bahawa hal itu terjadi lima tahun setelah dakwah Nabi.

Pendapat lain menetapkan 27 Rajab, 10 tahun setelah Nabi memulai misi besarnya sebagai tanggal pasti dari peristiwa tersebut.

Namun, ulama lain mendukung tanggal mulai dari 12 hingga 16 bulan sebelum hijrah Nabi ke Madinah.

Tiga pendapat pertama ditolak oleh sebagian ulama dengan alasan bahawa Solat Wajib ditetapkan pada malam Al-Israa’ dan bahawa prasyarat tersebut tidak pernah terjadi selama masa hidup Khadijah, isteri Nabi, hingga wafatnya di bulan Ramadhan, 10 tahun setelah Nabi memulai misi mulianya.

Adapun pendapat lainnya, Syekh Mubarakpuri tidak menemukan bukti yang menguatkan hal itu. Namun, konteks Surat Al-Israa ‘menyiratkan bahawa hal itu diturunkan di akhir fasa penyebaran Islam di Makkah.

2 Apa yang terjadi selama Isra’ mi’raj?

Para ulama hadits melaporkan rincian Malam Al-Isra’. Berikut adalah ringkasannya:

Nabi ﷺ dibawa dari Masjid Suci di Makkah ke Masjid Al-Aqsa di Yerusalem dengan Buraq. Di sana, Nabi Muhammad ﷺ memimpin semua nabi lainnya dalam solat.

Setelah itu, Jibril membawanya ke syurga. Ketika mereka mencapai syurga pertama, Jibril meminta malaikat penjaga untuk membuka pintu syurga pertama. Nabi Muhammad ﷺ melihat Adam, nenek moyang umat manusia. Nabi memberi hormat padanya.

Adam menyambut Nabi dan mengungkapkan keyakinannya pada kenabian Muhammad. Nabi ﷺ melihat di sisi kanan Adam jiwa orang-orang yang akan bahagia di akhirat dan melihat jiwa orang-orang terkutuk di sebelah kirinya.

Jibril kemudian naik dengan Nabi ﷺ ke langit kedua dan meminta untuk membuka pintu gerbang. Di sana, Nabi melihat dan memberi hormat kepada Nabi Yahya dan `Isa. Mereka membalas salam, menyambutnya, dan mengungkapkan iman mereka pada kenabiannya.

Hal yang sama terjadi di setiap lapis langit yang dilalui.

Di langit ketiga, Nabi ﷺ melihat Nabi Yusuf.  Beliau ﷺ melihat Nabi Idris di langit keempat, nabi Harun di langit kelima, nabi Musa di langit keenam dan nabi Ibrahim di langit ketujuh.

Ketika Nabi Muhammad meninggalkan Nabi Musa di langit keenam, Nabi Musa mulai menangis. Ditanya tentang alasannya, ia menjawab bahawa meskipun Muhammad diutus sebagai utusan, mereka yang akan masuk syurga dari bangsa Muhammad lebih banyak daripada mereka yang berasal dari bangsa Musa.

Nabi kemudian dibawa ke Sidrat Al-Muntaha. Dia juga ditunjukkan Al-Bait Al-Ma`mur (bahasa Arab untuk “rumah yang paling sering dikunjungi”) yang dihadiri oleh 70.000 malaikat setiap hari; para malaikat yang hadir tidak pernah meninggalkannya sampai Hari Kebangkitan.

Dia kemudian dihadapkan pada Hadirat Ilahi. Di sana, Allah SWT menetapkan 50 waktu solat harian untuknya.

Dalam perjalanan pulang, dia memberi tahu Nabi Musa bahawa para pengikutnya telah diperintahkan untuk solat 50 kali sehari. Nabi Musa menasihati dia untuk meminta kepada Allah untuk mengurangi jumlahnya kerana Umat Muslim tidak akan tahan melakukan solat sebanyak itu.

Nabi berpaling kepada Jibril seolah-olah meminta nasihatnya. Jibril mengangguk, “Ya, jika engkau menginginkan,” dan naik bersamanya ke Hadirat Allah Yang Maha Kuasa.

Kemudian Allah SWT membuat pengurangan 10 waktu solat. Nabi kemudian turun dan melaporkan hal itu kepada Musa, yang sekali lagi mendesaknya untuk meminta pengurangan lebih lanjut.

Nabi sekali lagi memohon kepada Allah untuk mengurangi jumlah tersebut lebih lanjut. Dia pergi lagi dan lagi kepada Allah SWT atas saranan Musa sampai solat dikurangi menjadi lima saja. Sekali lagi, Musa memintanya untuk memohon pengurangan lebih banyak.

Tetapi Nabi berkata, “Saya merasa malu (berulang kali meminta kepada Tuhan saya untuk mengurangi jumlah doa harian). Saya menerima dan pasrah pada Kehendak-Nya.”

Ketika Nabi melangkah lebih jauh, seorang penelepon terdengar berkata, “Aku telah memberlakukan peraturan-Ku (Allah) dan meringankan beban hamba-Ku.“

3 Bagaimana reaksi orang-orang terhadap khabar tersebut?

Isra’ mi’raj menimbulkan banyak kehebohan di antara orang-orang, dan penonton yang skeptis menghujani Muhammad dengan segala macam pertanyaan. Orang-orang kafir menemukan kesempatan yang cocok untuk mengejek kaum Muslim dan keyakinan mereka.

Mereka melecehkan Nabi dengan pertanyaan-pertanyaan tentang gambaran Masjid di Yerusalem, tempat yang belum pernah dia kunjungi sebelumnya, dan yang mengejutkan mereka, jawaban Nabi memberikan informasi yang paling akurat tentangnya.

Namun, mereka tidak menerima apa-apa dan tetap tidak percaya.

Bagi Muslim sejati, bagaimanapun, tidak ada yang aneh dengan Isra’ mi’raj. Allah Yang Mahakuasa, Yang cukup kuat untuk menciptakan langit dan bumi, pasti cukup kuat untuk membawa Rasul-Nya melampaui langit dan menunjukkan kepadanya secara langsung tanda-tanda-Nya yang tidak dapat diakses oleh orang lain.

Sikap beriman ini dicontohkan oleh Abu Bakar yang ditantang oleh orang-orang kafir kerana peristiwa ini untuk mempercayai apa yang dikatakan Nabi. Dia langsung menjawab, “Ya, saya percaya itu.”

Dikhabarkan bahawa jawaban inilah yang membuatnya mendapatkan gelar As-Siddiq (bahasa Arab untuk “pemverifikasi kebenaran”).  ABOUT ISLAM

04 Mac 2021

Berdehem dalam solat

 



;;