14 Jun 2018

Amalan-amalan Sunnah di Hari Raya

Fakhruddin ..Idul Fitri adalah hari raya bagi umat Islam setelah sebulan penuh berpuasa. Agar nilai pahala di Idul Fitri berlipat ganda, berikut beberapa amalan sunnah Idul Fitri yang perlu kita amalkan:

1. Mandi dan berhias diri sebelum berangkat shalat Id.

Terdapat riwayat shahih dalam Kitab Al–Muwaththa dan lainnya bahawa Abdullah bin Umar mandi pada hari Id sebelum berangkat ke tempat shalat. (Al-Muwaththa, no. 428). An-Nawawi menyebutkan adanya kesepakatan ulama tentang disunnahkannya mandi untuk shalat Id.

Diriwayatkan dari Nafi’, ia berkata, “Bahwasanya Abdullah bin ‘Umar biasa mandi di hari Idul Fithri sebelum ia berangkat pagi-pagi ke tanah lapang.” (HR. Malik dalam Al-Muwatho’ 426)

Dari Jabir radhialahu anhu, dia berkata, Adalah Nabi shallallahu alaihi wa sallam memiliki gamis yang biasa beliau pakai untuk shalat dua Hari Raya dan hari Jumat. (Shahih Ibnu Khuzaimah, no. 1765)

Al-Baihaqi meriwayatkan dengan sanad yang shahih bahawa Ibnu Umar memakai pakaian yang paling bagus pada Hari Id. Maka bagi laki-laki, hendaknya memakai pakaian yang paling bagus ketika berangkat untuk shalat Id.

Semantara bagi wanita, hendaknya dia menjauhi perhiasan apabila dia keluar, kerana dilarang baginya menampakkan perhiasan di hadapan laki-laki bukan mahram, demikian pula diharamkan bagi wanita yang hendak keluar untuk mengenakan wewangian atau mengundang fitnah bagi laki-laki, kerana dia keluar semata-mata untuk beribadah dan ketaatan.

2. Makan sebelum berangkat shalat Idul Fitri...


Termasuk adab pada hari Idul Fitri, tidak berangkat shalat sebelum memakan beberapa butir kurma atau dengan makanan yang lain. Sebagaimana diriwayatkan dari Anas bin Malik, dia berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لا يَغْدُو يَوْمَ الْفِطْرِ حَتَّى يَأْكُلَ تَمَرَاتٍ وَيَأْكُلُهُنَّ وِتْرًا

“Adalah Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tidak berangkat pada hari Idul Fitri sebelum memakan beberapa butir korma, dan beliau memakannya dengan jumlah ganjil.” (HR. Bukhari, no. 953)

Disunnahkannya makan sebelum berangkat shalat sebagai penegasan dalam hal larangan puasa pada hari itu dan sebagai pengumumannya dibolehkannya berbuka dan selesainya masa puasa.

Ibnu Hajar memberikan latar belakang masalah ini, yaitu untuk menutup celah adanya tambahan dalam puasa, dan padanya terdapat sikap segera menunaikan perintah Allah. (Fathul Bari, 2/446)

3. Memperbanyak takbir hingga shalat Id tiba

Allah Ta’ala berfirman:

 وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (QS. Al-Baqarah: 185)

Dari Walid bin Muslim dia berkata, “Aku bertanya kepada Al-Auzai dan Malik bin Anas tentang mengeraskan takbir pada dua Hari Raya.’ Mereka berdua menjawab, ‘Ya, dahulu Ibnu Umar mengeraskan takbir pada hari Idul Fitri hingga imam datang.”

Terdapat riwayat shahih dari Abu Abdurrahman As-Silmi, dia berkata, ‘Mereka para hari Idul Fitri lebih keras dibanding Idul Adha) Waki’ berkata, ‘Yang dimaksud (keras) adalah bertakbir.’ (Lihat Irwa’ul Ghalil 3/122)

Ibnu Syihab Az-Zuhri rahimahullah berkata, “Dahulu orang-orang bertakbir sejak mereka keluar dari rumah-rumah mereka hingga datangnya imam (ke tempat shalat untuk memulai shalat).

Waktu takbir dalam shalat Idul Fitri dimulai sejak malam Id hingga imam masuk (ke tempat shalat) untuk melakukan shalat Id.

4. Saling memberi ucapan selamat (tahni’ah) terhadap sesama muslim

Termasuk adab pada hari Id adalah saling memberikan ucapan selamat yang baik satu sama lain, apapun redaksinya. Seperti ungkapan, taqabbalallahu minna wa minkum, Idul Mubarak, atau yang semisalnya dalam berbagai bentuk redaksi yang dibolehkan.

Dari Jubair bin Nafir, dia berkata,

كَانَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اِلْتَقَوْا يَوْمَ الْعِيدِ يَقُولُ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ : تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْك

“Para shahabat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, apabila berjumpa pada hari Id, mereka satu sama lain saling mengucapkan, taqabbalallahu minna wa minka. (Semoga Allah menerima amalku dan amal kalian).” Al–Hafidz Ibnu Hajar berkata, “Sanad hadis ini hasan,” (Fathul Bari, 2/446)

5. Mengambil jalan yang berbeda saat berangkat dan pulang dari sholat ‘Id

Dari Jabir bin Abdillah radhiallahu anhuma, dia berkata,

كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – إِذَا كَانَ يَوْمُ عِيدٍ خَالَفَ الطَّرِيقَ

“Bahawa Nabi shallallahu alaihi wa sallam pada Hari Id menempuh jalan yang berbeda.” (HR. Bukhari)

Ada yang mengatakan bahawa hikmah dari perbuatan tersebut adalah agar kedua jalan itu menjadi saksi di hadapan Allah pada hari kiamat, sebab bumi akan berbicara pada hari kiamat terhadap kebaikan atau keburukan yang dilakukan di atasnya.

Ada pula yang berpendapat, untuk menampakan syiar Islam pada kedua jalan tersebut. atau untuk menampakkan zikir kepada Allah, atau untuk menimbulkan rasa gentar terhadap kaum munafik atau orang Yahudi dengan banyaknya orang bersamanya. Wallahua’lam bis shawab!

Sumber: Islamqa.info

0 Comments:

Post a Comment