25 Mei 2017

SOLAT dhuha merupakan salah satu solat sunnah yang boleh melengkapi solat wajib. Dan waktu solat ini juga merupakan waktu istimewa. Di mana terdapat hikmah yang luar biasa dari pelaksanaan solat dhuha. Inilah waktu, di mana banyak orang berkata pas untuk memohon dimudahkan razeki.

Dikumpulkan dari berbagai sumber, hanya saja, terkadang seseorang bingung bilakah harus melaksanakan solat dhuha. Nah, layaknya sarapan, solat dhuha ini dilaksanakan pada pagi hari hingga sebelum datangnya azan zuhur. Tetapi, jangan sampai Anda solat pada waktu-waktu yang diharamkan. Bilakah itu?

Waktu pertama yang diharamkan untuk melaksanakan solat dhuha adalah ketika sesudah subuh hingga matahari tersebut sekitar pukul 06.30-07.30 pagi.
Waktu kedua yang diharamkan untuk melakukan solat dhuha adalah ketika memasuki zuhur hingga tergelincirnya matahari atau pukul 12.30-01.15.

 Kedua waktu tersebut diharamkan untuk melaksanakan solat dhuha berdasarkan penentuan larangan dari Rasulullah ﷺ. Berikut ini hadis-hadis Rasulullah yang menunjukkan waktu-waktu yang diharamkan untuk solat dhuha.....


Dari Ibnu Abbas berkata, “Datanglah orang-orang yang diridhai dan ia ridha kepada mereka yaitu Umar, ia berkata bahawasanya Nabi ﷺ melarang solat sesudah shubuh hingga matahari bersinar, dan sesudah asar hingga matahari terbenam,” (HR. Bukhari).

 Dari Zaid bin Arqam, bahawa ia melihat orang-orang mengerjakan solat dhuha (pada waktu yang belum begitu siang), maka ia berkata, “Ingatlah, sesungguhnya mereka telah mengetahui bahawa solat dhuha pada selain saat-saat seperti itu adalah lebih utama. Kerana sesungguhnya Rasulullah ﷺ bersabda, “Solatnya orang-orang yang kembali kepada Allah adalah pada waktu anak-anak unta sudah bangun dari pembaringannya kerana tersengat panasnya matahari,” (HR. Muslim).

Dari Ibnu Umar berkata, “Rasulullah ﷺ bersabda, ‘Apabila sinar matahari terbit maka akhirkanlah (jangan melakukan) solat hingga matahari tinggi. Dan apabila sinar matahari terbenam, maka akhirkanlah (jangan melakukan) solat hingga matahari terbenam’,” (HR. Bukhari).

Tidak hanya itu salah satu alasan mengapa kedua waktu tersebut diharamkan untuk melaksanakan solat dhuha adalah kerana adanya syaitan yang mengikuti waktu-waktu itu.

Rasulullah ﷺ bersabda, “Matahari terbit dengan diikuti syaitan. Pada waktu mulai terbit, matahari berada dekat dengan syaitan, dan ketika telah mulai meninggi berpisah darinya. Pada waktu matahari berada tepat di tengah-tengah langit, ia kembali dekat dengan syaitan, dan ketika telah zawal (condong ke arah barat) ia berpisah darinya. Pada waktu hampir terbenam, ia dekat dengan syaitan, dan setelah terbenam ia berpisah lagi darinya,” (HR. Nasa’i).

Itulah waktu-waktu yang dilarang untuk melaksanakan solat dhuha. Kita perlu memperhatikan hal ini. Jangan sampai ibadah kita sia-sia hanya karena salah waktu dalam melaksanakan solat. Lebih berhati-hatilah dalam melaksanakan solat sunnah, meski bernilai ibadah, tapi juga boleh menjadi petaka jika melakukan kesalahan. [sumber IP]

0 Comments:

Post a Comment