05 April 2016

SOLAT Subuh sangatlah unik dan menarik kerana berfungsi sebagai permulaan hari. Walaupun waktunya dianggap luang dan kita pun dalam keadaan segar, akan tetapi kita cukup melaksanakannya dua rakaat saja. Apa hikmahnya?

Beberapa kajian akademik yang dilakukan oleh para ilmuwan membuktikan bahawa ritme tubuh manusia mencapai puncaknya dua kali dalam 24 jam. Masing-masing terjadi setiap 12 jam.

Derajat kebugaran tubuh manusia mencapai puncaknya secara bertahap sejak pukul 04.00 dan mencapai puncak keseimbangannya sekitar pukul 10.00 atau 11.00. Rentang waktunya lebih kurang enam hingga tujuh jam.


Selanjutnya, derajat energi tubuh menurun secara bertahap sekitar pukul 14.00, saat tubuh kita sangat membutuhkan suplai energi dari makanan dan istirahat selama tidak kurang dari dua jam. Setelah itu energi dan kebugaran tubuh manusia akan kembali naik secara bertahap dan boleh menopang aktiviti selama tiga hingga empat jam.

Namun, energi tubuh pada fasa kedua ini lebih rendah daripada energi tubuh pada pagi hari. Kemudian, energi mulai menurun kembali secara bertahap sekitar pukul 20.00 atau pukul 21.00, untuk kemudian benar-benar menurun sekitar pukul 23.00 atau 24.00.

Pada jam-jam ini, tubuh sangat membutuhkan tidur dan istirahat sehingga kekuatan energi tubuh mencapai keseimbangan terendahnya pada pukul 01.00 atau 02.00, yaitu saat tubuh kita melakukan proses pembaruan sel-sel. Setelah itu, tubuh manusia memulai siklus baru untuk hari berikutnya, demikian seterusnya.

Kalau kita petakan secara biologi, solat Subuh ditujukan untuk melatih keseimbangan kondisi hormonal tubuh. Kita tahu bahawa pada waktu itu hormon-hormon kecemasan –semacam kortisol, ACTH, norepinefrin, dan skotofobin– akan diproduksi dalam kadar tinggi sehingga aneka ketakutan datang silih berganti dan berbagai pikiran negatif kerap menghantui walau kedatangannya seringkali tanpa kita sadari karena sudah sangat biasa.

Rasakan saja ketika subuh hari, biasanya orang akan diserang hal-hal negatif semacam itu. Mulai dari malas bangun yang menandakan munculnya rasa takut kehilangan rasa nyaman dalam hangatnya pelukan selimut, takut dingin, takut sesuatu di luar, rasa cemas akan datangnya aneka masalah saat itu –mungkin masalah di pejabat, di perjalanan, keluarga, dan sebagainya–, kemudian muncul pula aneka perasaan buruk sangka dan takut kehilangan. Begitulah, tingginya produksi hormon-hormon takut dan kecemasan telah menghadirkan nuansa emosi yang kurang menyenangkan.

Nah, ketika kita berniat solat Subuh; mulai dari bangun tidur, lalu berwudhu sampai takbiratulihram dan diakhiri dengan salam, pada saat itulah kita dikondisikan untuk dapat mengendalikan produksi hormon dari “departemen malas” tersebut yang kadarnya meningkat tinggi pada waktu subuh hari. Itu artinya, dengan teratur melaksanakan solat Subuh tepat waktu, kita telah memulai hari baru dengan semangat yang tentu berpengaruh terhadap tubuh secara menyeluruh.

Pengaruh itu akan tampak jelas setelah 1,5 atau 2 jam setelahnya, yaitu saat kita mulai melaksanakan rutin harian pada pagi hari. Tubuh kita berada dalam kondisi yang fit, baik dari segi fizik, pikiran, maupun psikolog sehingga akan memengaruhi kemampuan kerja dan tingkat produktiviti.

Hal ini akan lebih optimal kalau kita melakukannya dengan cara berjamaah di masjid, efeknya menjadi sangat luar biasa. Ketika kita mampu melaksanakannya secara rutin dan benar, sistem kebiasaan aktif kita pun akan berubah dengan menjadikan waktu Subuh sebagai acuan kerajinan, tolok ukur prestasi, dan produktiviti harian kita
JIKA kita bandingkan dengan solat fardu lainnya, solat Subuh berjamaah di masjid adalah yang paling memungkinkan, khususnya bagi kaum laki-laki. Mengapa? Karena pada Subuh hari sebagian besar orang tidak memiliki kesibukan apa-apa selain tidur sehingga penolakannya untuk menunaikan solat Subuh berjamaah lebih banyak disebabkan oleh kemalasannya. Hal ini berbeda dengan solat Zuhur, Ashar, Magrib, atau Isya’ di mana orang masih boleh mengelak untuk tidak solat tepat waktu dan berjarnaah di masjid. Alasannya mungkin sibuk dengan pekerjaan, sedang di perjalanan, mengurus anak, dan sebagainya, meskipun alasan ini pun kurang dapat dipertanggungjawabkan, kecuali dalam kondisi darurat.....lagi ..hidcom


Itulah sebabnya, Nabi Shalallaahu ‘Alahi Wasallam menyebut orang-orang yang tidak suka berjamaah shalat Subuh sebagai orang yang memiliki sifat munafik di dalam dirinya. “Sesungguhnya dua shalat ini (Subuh dan Isya’) adalah shalat yang berat bagi orang-orang yang munafik. Sesungguhnya, jika saja mereka mengetahui apa yang ada dalam shalat Subuh dan Isya maka mereka akan mendatanginya sekalipun dengan merangkak.” (HR Bukhari-Muslim).

Ibnu Umar mengatakan pula bahwa orang yang tidak suka ke masjid untuk menunaikan shalat Subuh berjamaah layak diprasangkai buruk. “Apabila kami kehilangan seseorang dalam shalat Subuh dan Isya, kami pun akan berprasangka tidak baik kepadanya”. Maksud prasangka buruk di sini adalah kecurigaan bahwa dia adalah orang munafik.

Secara umum, ada beberapa ciri khas dari orang yang shalat Subuhnya sukses. Salah satunya adalah pada pagi hari sampai waktu qabla Zuhur, dia akan menjadi pribadi tenang yang tidak banyak komentar serta jokes (humor). Mengapa? Karena canda dan tawa serta pernyataan yang dikeluarkan pada waktu-waktu kritis itu berisiko menyakiti hati orang lain.

Ada keistimewaan lain dari shalat Subuh, yaitu dianjurkannya kita membaca SuratAl-Falaq (113) ayat 1-5. Unik sekali perintah ini. Betapa tidak? Dalam Surat Al-Falaq, selain diminta untuk memohon perlindungan dari kejahatan makhluk, kita pun dikondisikan untuk memohon perlindungan dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala dari kegelapan malam. Kita lihat redaksi surat ini. “Katakanlah, ‘Aku berlindung kepada Tuhan Yang Menguasai Subuh, dari kejahatan makhluk-Nya, dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita, dan dari kejahatan perempuan-perempuan tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul, dan dari kejahatan orang yang dengki apabila dia dengki.‘”

Mengapa? Bukankah shalat Subuh dilakukan menjelang pagi dan awal hari yang baru sehingga jauh dari kegelapan? Justru kita akan menghadapi semburan cahaya matahari. Sebuah paradoks yang indah. Ketika kita bertemu cahaya matahari secara indrawi, saat itu pula kegelapan dapat menyelimuti hati. Pada saat matahari beranjak tinggi dan semua indera kita aktif, kekuatan nafsu pun bangkit mengambil alih.

Segala sesuatu yang indah secara indrawi akan mendominasi sistem pengambilan keputusan. Kita bisa lupa diri dan terjebak dalam gulitanya cinta dunia. Jika dibiarkan terus-menerus, kondisi semacam ini bisa menggiring kita menjadi pribadi tergesa-gesa, sulit mengukur kemampuan diri, dan tidak terampil menempatkan diri secara proporsional. Dalam kegelapan yang terang benderang kita berpeluang menjadi pribadi kufur, yaitu pribadi yang menjadikan proses mempertuhan diri sebagai bagian dari aktiviti keseharian.

Kegelapan hati akan menjadikan kita pribadi kurang empati serta tidak peduli terhadap penderitaan sesama. Akhirnya, kita akan menjadi pribadi tegang dan dicekam ketakutan ketika keinginan tidak tercapai.

Di sinilah shalat Subuh menjadi gerbang pembuka pintu langit yang akan menjadikan hari yang kita jalani lebih berkah. Sebab, kita mengawalinya dengan penuh makna dan cahaya hidayah. Oleh karena itu, selain menunaikan shalat berjamaah di masjid, Rasulullah pun senantiasa membaca doa ketika waktu Subuh datang menjelang.

“Kami telah mendapatkan Subuh dan jadilah segala kekuasaan itu milik Allah, demikian juga kebesaran dan keagungan, penciptaan makhluk, segala urusan, malam dan siang, dan segala yang terjadi pada keduanya. Semuanya kepunyaan Allah Ta’ala. Ya Allah, jadikanlah permulaan hari ini suatu kebaikan, pertengahannya suatu kemenangan, dan penghabisannya suatu kejayaan, wahai Tuhan yang paling Penyayang dari segala yang penyayang. Ya Allah, sesungguhnya hamba mohon kepada-Mu ilmu yang berguna, rezeki yang baik, serta amal yang diterima.” (HR Ibnu Majah).

Doa ini penuh inspirasi dan mengandung nilai-nilai ketauhidan yang sangat dalam. Betapa tidak? Di dalamnya tersirat sebuah harapan dan permohonan yang tulus kepada Dzat Penguasa malam dan siang agar senantiasa menjadi pembimbing dan pelindung dalam setiap tahapan waktu, pada awal, pertengahan, dan akhir. Kita pun mengucapkannya setiap awal hari sehingga hari-hari kita menjadi penuh makna dan penuh dinamika dalam meniti jalan ke surga.

Ketahuilah saudaraku, semua keutamaan ini tidak akan pernah kita dapatkan apabila kita malas bangun, malas mengambil air wudhu, dan malas melangkahkan kaki ke masjid. Mari kita laksanakan shalat Subuh berjamaah di masjid dan raih berbagai keutamaannya!
http://www.hidayatullah.com*
/Tauhid Nur Azhar, dari bukunya Mengapa Banyak Larangan? Hikmah dan Efek Pengharaman dalam Akidah, Ibadah, Akhlak, Serta Makan-Minum.

0 Comments:

Post a Comment