24 Februari 2016

STOCKHOLM – Sayap pemuda parti Liberal Sweden telah mengajukan mosi untuk melegalkan necrophilia (hubungan seksual dengan mayat) dan incest (hubungan seksual dengan saudara kandung).

Pemuda liberal Sweden mengatakan bahawa hanya kerana ‘dipandang sebagai sesuatu yang tidak biasa dan menjijikkan, tidak bererti bahawa tindakan seksual bejat tersebut harus di-ilegalkan.

Mereka ingin melegalkan seks antara dua saudara kandung (incest) yang telah berusia diatas 15 tahun, dan seks dengan mayat jika ada izin tertulis yang dibuat sebelum orang tersebut meninggal.

“Kami tidak suka hukum moraliti pada umumnya, dan undang-undang ini tidak melindungi siapa pun saat ini”, Cecilia Johnsson, ketua Pemuda Liberal di Stockholm mengatakan kepada Aftonbladet, sebagaimana disiar oleh Daily Mail, Selasa (23/2/2016).

“Kami adalah sayap pemuda dan salah satu tugas kami adalah untuk berfikir satu langkah lebih maju,” tambahnya.

Sayap pemuda Liberal di Sweden itu melakukan pemungutan suara untuk mendukung legalisasi incest dan necrophilia pada pertemuan tahunan mereka akhir minggu lalu.

Mosi yang diusulkan itu menyatakan bahawa dua saudara kandung, di atas usia 15 tahun, yang keduanya sepakat, harus diizinkan untuk berhubungan seks....


Dia juga mengatakan bahawa jika seseorang telah menyatakan dalam surat wasiat tertulis bahawa mereka setuju seseorang berhubungan seks dengan mayat mereka, ini juga harus dilegalkan.

“Ini seharusnya menjadi keputusan Anda sendiri apa yang terjadi dengan tubuh Anda setelah Anda mati. Anda ingin mewariskan jenazah Anda ke muzium atau ilmu pengetahuan, atau jika Anda ingin mewariskan jenazah Anda kepada seseorang untuk ditiduri, maka itu seharusnya diperbolehkan,’ tambah Ms Johnsson.

Mosi yang kontroversi itu segera memicu kritik dari berbagai pihak. Tidak hanya dari orang luar, tetapi juga dari ahli politik senior dalam partinya. Mereka cenderung mentertawakan gagasan para pemuda tersebut, yang disebutnya sangat bodoh.

(arrahmah.com)


0 Comments:

Post a Comment