03 Mei 2015

Oleh Ustaz Nandang Burhanudin

Terlalu awal menyimpulkan, bahwa belum genap tiga bulan kekuasaan Raja Salman, kini Saudi benar-benar berubah haluan dari kerajaan yang didikte AS dan sekutunya menjadi kerajaan yang bersahabat tapi berani mengambil keputusan.

Dalam arti, Saudi di era King Salman memilih tidak membuka konfrontasi dengan Amerika. Di sisi lain, mengedepankan independensi dalam pengambilan keputusan.

Langkah King Salman terbilang berani. Dalam tiga bulan berkuasa, King Salman memberhentikan “orang-orang berpengaruh Saudi”. Di antaranya:....


Khalid At-Tuwaijiri, penasihat utama Raja Abdullah.

Pangeran Bandar bin Sulthan, Kepala Badan Intelejen Saudi.

Pangeran Muqrin bin Abdul Aziz, Putera Mahkota Saudi Arabia.

Pangeran Suud Al-Faishal, Menlu Saudi selama lebih dari 4 dekade.

Pangeran Mut’ib bin Abdullah, Pengganti Putera Mahkota Saudi dan Komandan Garda Kerajaan, jabatan yang diberikan Raja Abdullah.

Perlu dijadikan catatan, kelima tokoh di atas adalah tokoh sentral Saudi Arabia yang mendukung kudeta Jenderal As-Sisi di Mesir terhadap Presiden Mursi. Juga tokoh sentral dalam setiap perlindungan yang diberikan kepada mantan Presiden Yaman, Abdullah Saleh....lagi


Diprediksi, King Salman benar-benar “membersihkan” jajaran kerajaan Saudi dari pihak-pihak yang selama ini memperburuk hubungan Saudi dengan blok Sunni yaitu Ikhwanul Muslimin, Qatar, Turki. Efeknya, justru pengaruh Iran semakin kokoh di kawasan Timur Tengah.

Satu hal yang patut diperhatikan, keputusan King Salman membuat Amerika dan sekuturnya wait and see. Perubahan putera mahkota dan naiknya Muhammadain (Muhammad bin Nayef dan Muhammad bin Salman) di posisi kunci Saudi masa depan, menyulitkan Amerika membaca arah kebijakan Saudi sebagai sekutu utama hampir 100 tahun lebih.

Terlebih AS sulit membaca file calon pengganti Putera Mahkota Muhammad bin Salman (33) tahun yang masih belia. Untuk menenangkan Amerika atas strateginya, King Salman mengangkat Adil Al-Jubair sebagai Menlu. Adil Al-Jubair adalah sosok pakar studi Amerika dan mantan Dubes Saudi di Washington.

Saya menunggu langkah King Salman membatalkan dukungan Saudi kepada Junta kudeta di Mesir. Kemudian menghukum Emirates Arab yang cenderung merusak soliditas Sunni.

Nah, menjewer Raja Jordania yang sangat Israel minded. Semua dengan strategi: airnya jernih, tangkap ikannya. Untuk sementara, tidak dengan strategi konfrontasi memutus hubungan dengan AS atau perang terbuka dengan Iran dan sekutunya.

Saya optimis, King Salman mampu memikul harapan besar umat Islam dan menjadi Raja bagi Rumah Besar umat Islam. Semoga ke depan hadir pemimpin-pemimpin besar mulai dari King Salman hingga Erdogan plus pemimpin binaan Ikhwanul Muslimin. Allaahu Akbar!

(Arrahmah.com)


0 Comments:

Post a Comment