30 Disember 2010

Ulama terkenal asal Qatar, Syaikh Yusuf Al-Qardhawi menegaskan bahwa Haram hukumnya umat Islam untuk ikut merayakan perayaan Natal secara keseluruhan dan menambahkan bahwa umat Islam tidak boleh merubah identitas Islam dan tradisi agama mereka, sembari memberi peringatan bahwa masih banyak umat Islam yang ikut turut merayakan perayaan agama kaum Nasrani ini.
Syaikh Qardhawi menyampaikan kembali hal tersebut Dalam program acara "Syariah Wal Hayah" di stasiun televisi Aljazeera, namun Syaikh Qardhawi menyatakan bahwa untuk memberikan atau mengucapkan selamat kepada orang-orang nasrani yang sedang merayakan hari besar keagamaan mereka, maka hal itu diperbolehkan, dengan mengutip ayat yang menyatakan "Allah tidak melarang kamu (umat Islam) untuk berbuat baik kepada orang kafir yang tidak mengusir kamu dari rumahmu dan berurusan baik dan adillah dengan mereka."
Dalam memperkuat pendapatnya, Syaikh Qardhawi berpendapat bahwa perubahan kondisi global lah yang menjadikannya berbeda dengan banyak para ulama seperti Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah didalam mengharamkan pengucapan selamat hari-hari Agama orang-orang Nasrani atau yang lainnya.(fq/imo)
sumber [eramuslim.com]
 

 

 NU tolak Indonesia negara Islam

LOMBOK TIMUR 29 Dis. – Pertubuhan Islam terbesar di Indonesia, Nahdlatul Ulama (NU) menolak cadangan untuk menjadikan negara ini sebagai sebuah negara Islam.
Pengerusi NU, Said Aqil Siradj berkata, NU akan kekal dengan komitmennya menyokong ‘Pancasila’, ideologi Indonesia yang dibentuk pada 1945 dan tidak ada sebab untuk mengubahnya.
“NU akan terus menyokong sepenuhnya Pancasila sebagai asas undang-undang negara ini ,” katanya kepada beratus-ratus anggota NU di Pondok Pesantren, Izudin Al Badar di Kampung Rakam di Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat.
Menurut beliau, Pancasila selaras dengan persepsi Indonesia terhadap dunia dan diterima oleh semua rakyat dari Sabang hingga ke Merauke.
“Mari kita sama-sama menyokong asas negara yang sedia ada ini dengan harapan ia dapat membangunkan Indonesia dengan lebih baik,” katanya.
Said Aqil Siradj berkata, jika Indonesia menjadi sebuah negara Islam, ia perlu menjamin kelakuan dan tingkahlaku rakyatnya selari dengan ajaran Islam.
Katanya, banyak penduduk terutamanya di negara yang menggunakan Islam sebagai asas mereka tidak berkelakuan seperti yang diajar oleh agama Islam. Ini perlu ditimbangkan sebelum menjadikan Indonesia sebagai sebuah negara Islam.
“Negara Islam tidak sesuai di negara ini dan membentuk negara Islam bukan mudah seperti yang difikirkan oleh beberapa pihak,” tegas Said Aqil. – Bernama

B-O-L-A dan G-O-L

B=buat O=orang L= lupa A=Allah

G=golongan O=orang L=lalai

[ semalam sayapun termasuk GOL, saya telah tidak pergi mengimami solat isyak berjemaah di surau kerana  tak sabau nak tengok BOLA ]

 

Gollll....Di Sana Sini [ pulakdah]

KUANTAN

KUANTAN, 29 Dis -- GOL!!!... Tengku Puan Pahang Tengku Azizah Aminah Maimunah Iskandariah (dua kiri) bersama anggota keluarga bersorak kegirangan walaupun hanya menyaksikan menerusi televisyen, ketika pasukan negara menjaringkan gol pada kejohanan Piala Suzuki AFF. Malaysia menjuarai Piala Suzuki AFF dengan agregat 4-2 Indonesia.


SORAK ... Tengku Puan Pahang Tengku Azizah Aminah Maimunah Iskandariah (kanan) memeluk anggota keluarga meraikan kemenangan pasukan Malaysia ketika menyaksikan perlawanan akhir pusingan kedua Malaysia menentang pasukan Indonesia pada kejohanan Piala Suzuki AFF.


PUTRAJAYA

http://2.bp.blogspot.com/_e6yqD3noOkA/TRt5nMmQ--I/AAAAAAAAFsY/RTDodm0qD2Q/s1600/3-4.png
PUTRAJAYA, 29 Dis -- Penonton menyalakan bunga api ketika meraikan kejayaan pasukan bola sepak Malaysia yang menjuarai Piala AFF Suzuki menewaskan Indonesia dengan agregat 4-2 di Stadium Gelora Bung Karno, Jakarta Indonesia, ketika di Dataran Putrajaya di sini hari ini.
Kira-kira 10 ribu penonton tempatan yang membanjiri dataran itu menonton kejayaan pasukan Malaysia.

http://1.bp.blogspot.com/_e6yqD3noOkA/TRt3WVr-TbI/AAAAAAAAFsQ/iwbBbIMnUJE/s1600/5-6.png
Orang ramai bersorak kegembiraan di saat pasukan negara menjaringkan gol walaupun hanya menyaksikan perlawanan Piala AFF Suzuki antara Malaysia bertemu Indonesia di Stadium Bung Karno, Jakarta, Indonesia menerusi skrin besar di Dataran Putrajaya.

NILAI
http://2.bp.blogspot.com/_e6yqD3noOkA/TRt3WGnE2yI/AAAAAAAAFsI/Fa2aPXXVpu8/s1600/7-8.png
NILAI, 29 Dis -- SOKONGAN PADU...Penduduk Kampong Kubang bersorak kegembiraan sewaktu menyaksikan pasukan negara menjaringkan gol pada perlawanan akhir Piala AFF Suzuki menerusi skrin besar yang disediakan di halaman sebuah rumah penduduk di sini malam ini.

KUALA LUMPUR
http://4.bp.blogspot.com/_e6yqD3noOkA/TRt3VcA1pOI/AAAAAAAAFr4/O6IXC6v2L8g/s1600/11-12.png
KUALA LUMPUR, 29 Dis -- GOL!!!... Orang ramai bersorak kegembiraan di saat pasukan negara menjaringkan gol walaupun hanya menyaksikan perlawanan Piala AFF Suzuki antara Malaysia bertemu Indonesia di Stadium Bung Karno, Jakarta, Indonesia menerusi skrin besar di Dataran Merdeka di sini, malam ini.

http://3.bp.blogspot.com/_e6yqD3noOkA/TRt3V16mLAI/AAAAAAAAFsA/03fNoXSLmwc/s1600/9-10.png
SEMANGAT BERPASUKAN... Orang ramai bersama-sama menyaksikan secara langsung menerusi skrin televisen perlawanan akhir kedua Piala AFF Suzuki antara Malaysia bertemu Indonesia di Stadium Bung Karno, Jakarta ketika tinjauan di Dataran Merdeka.

SHAH ALAM
http://1.bp.blogspot.com/_e6yqD3noOkA/TRt3VGgfeSI/AAAAAAAAFrw/rJnI4lF2Pm8/s1600/13-14.png
SHAH ALAM, 29 Dis -- Penyokong bola sepak "Ultras Malaya" turut bersemangat walaupun hanya menyaksikan perlawanan Piala AFF Suzuki menentang Indonesia menerusi televisyen di sebuah restoran di Seksyen 7 .


Sumber : Bernama

29 Disember 2010



Siapa pernah mendengar adanya bank yang sanggup meminjamkan lebih AS$10 bilion kepada golongan miskin tanpa cagaran, malahan kadar bayaran balik pula mencapai 98 peratus? Bagi mereka yang masih belum mendengar kisah Bank Grameen, pertubuhan kredit mikro pertama di dunia, ia sesuatu yang luar biasa.

Walaupun operasinya bercanggah dengan kesemua peraturan perbankan konvensional, Bank Grameen berjaya membebaskan ramai rakyat Bangladesh daripada kancah kemiskinan. Lebih mengagumkan lagi, ia sehinggakan memperbaharui pembangunan sosial dan ekonomi bukan sahaja dalam negara malah merentasi dunia.

Orang yang muncul di sebalik idea bank ini, yang juga pemenang hadiah Nobel, ialah Profesor Dr Muhammad Yunus, pengasas dan Pengarah Urusan Bank Grameen, yang mengasaskan bank itu pada 1970-an semasa rakyat negara itu mengalami kebuluran.

Dan inspirasi itu muncul pada satu pagi tahun 1976, semasa beliau berjalan melalui sebuah kampung untuk ke universiti di mana beliau adalah profesor ekonomi.

"Saya didatangi seorang wanita miskin yang memberitahu bahawa beliau hanya mampu meraih keuntungan dua sen (AS) sahaja dalam sehari bagi sebuah kerusi buluh yang dihasilkannya, kerana beliau berhutang dengan peminjam wang. Peminjam wang itu memaksa beliau menjual barangannya pada harga yang begitu rendah sehingga beliau hanya mampu menikmati keuntungan dua sen (AS) sahaja setiap hari".

Muhammad berkata, pada masa itu, beliau hanya perlu membayar peminjam wang berkenaan AS$1 untuk melangsaikan hutang dan membebaskan wanita itu daripada kitaran kemiskinan. Dan beliau lakukannya.

Kegembiraan dan kelegaan yang dirasai oleh wanita miskin itu memberi inspirasi kepada Muhammad untuk mencari lagi mereka yang lain, yang masih berhutang dengan peminjam wang berkenaan.

Beliau menemui 42 orang lagi dan hanya perlu membayar AS$27 sahaja untuk melangsaikan hutang di samping dijadikan modal untuk membeli bahan mentah.

Dengan jumlah wang itu, akhirnya mereka berjaya membebaskan diri daripada cengkaman hutang dan pada masa yang sama dapat menjual hasil produk kepada pembida yang menawarkan harga tertinggi. Ini telah membawa penambahbaikan ke atas status ekonomi mereka.

Dalam berbuat demikian, beliau telah membantu wanita pertama itu mengecapi keuntungan AS$1.25 sehari, di sebalik hanya dua sen (AS) sebelum ini. Di sinilah bermulanya laluan Muhammad untuk menubuhkan Bank Grameen yang menamatkan kitaran "pendapatan rendah, simpanan rendah dan pelaburan rendah".

Muhammad berkongsi sejarah penuh inspirasi bank ini semasa satu majlis makan tengah hari di Malaysia baru-baru ini, sementara menyampaikan ucaptama bertema "Perniagaan Sosial dan Pengurangan Kemiskinan". Majlis makan tengah hari khas ini dianjurkan oleh Khazanah Malaysia dan Akademi Pengarah Malaysia (Minda).

Grameen bermakna "luar bandar" atau "kampung" dalam bahasa Bangla. Slogannya adalah "Bank bagi Miskin". Ia menawarkan kredit mikro kepada penduduk miskin luar bandar di Bangladesh, supaya mereka boleh memulakan atau membiayai perniagaan dan meningkatkan pendapatan.

Muhammad berkata bank ini memberi pinjaman dalam jumlah kecil AS$200 setiap orang kepada 8.3 juta peminjam di seluruh Bangladesh dan pinjaman itu dibayar dalam bentuk ansuran bulanan. Apa yang mengagumkan, walaupun bank ini meminjam kepada mereka yang hidup di bawah garis kemiskinan, ia berjaya mendapatkan semula sehingga 98 peratus daripada pinjamannya.

Profesor ekonomi ini berkata prinsip asas bank ini sejak ditubuhkan ialah bank harus sampai kepada rakyat dan bukan sebaliknya.

"Kita menemui kesemua 8.3 juta peminjam ini di pintu mereka. Mereka tidak perlu ke mana-mana. Kami bertemu dengan mereka setiap minggu dan menjalankan urusan perbankan di kediaman mereka.

"Ia satu tugas yang besar. Tetapi ia satu-satunya cara kita boleh menggalakkan mereka menjalankan urusan perbankan dengan kami, memandangkan lebih 97 peratus daripada peminjam kami adalah wanita. Jika anda meminta mereka datang ke pejabat kami, itu tidak akan berlaku. Lelaki akan ambilalih tugas itu memandangkan merekalah yang selalu keluar. Wanita lazimnya tinggal di rumah menguruskan keluarga", jelas beliau.

Timbul pula persoalan yang tidak dapat dielakkan: mengapa Bank Grameen lebih suka memberi pinjaman kepada wanita? Jawapannya terdapat di laman web bank itu seperti yang tertera di bawah:

"Wanita di Bangladesh diabaikan oleh masyarakat. Melalui peluang untuk bekerja sendiri serta akses kepada wang, Grameen Bank membantu memperkasa wanita. Selain daripada itu, kajian menunjukkan bahawa output keseluruhan pembangunan adalah lebih ketara apabila pinjaman diberikan kepada wanita dan bukannya lelaki, memandangkan wanita lebih kemungkinan untuk menggunakan hasil yang mereka peroleh untuk menambahbaik keadaan hidup mereka dan mendidik anak-anak mereka".

Hari ini Grameen Bank dimiliki oleh golongan miskin luar bandar yang bergantung kepada perkhidmatannya. Peminjam-peminjam bank itu memiliki 90 peratus daripada sahamnya, sementara baki 10 peratus dimiliki kerajaan.

Semasa menyaksikan kejayaan Bank Grameen dalam meningkatkan taraf hidup peminjam-peminjamnya, satu lagi persoalan timbul di minda Muhammad: apa pula masa depan keluarga-keluarga ini?

Ia bukan satu soalan yang ganjil, memandangkan kebanyakan ibu bapa buta huruf. Ini boleh dikatakan menjamin kesinambungan kitaran tradisional kemiskinan, masalah kesihatan dan sosial yang mengiringinya.

"Kami memutuskan bahawa kami mesti memberi jaminan kepada kanak-kanak daripada keluarga ini supaya meneruskan persekolahan untuk melepaskan diri daripada kitaran kemiskinan dan beralih ke peringkat baru kehidupan", katanya.

Jadi rancangan itu dimulakan.

Kemudian sesuatu yang begitu hebat dan menarik berlaku. Kanak-kanak ini bukan sahaja ke sekolah malah mencapai kecemerlangan dalam pendidikan mereka.

Mereka menyambung pendidikan ke sekolah menengah dan seterusnya ke kolej.

"Terdapat beribu-ribu orang seperti mereka, yang mencapai kecemerlangan di sekolah-sekolah. Kami langsung tidak menjangka ini kerana untuk mereka ke sekolah rendah sahaja satu pencapaian terbaik yang boleh kita harapkan bagi kanak-kanak luar bandar ini. Tetapi realitinya lebih baik daripada apa yang kami jangka", kata beliau.

Tetapi kemudian satu lagi masalah timbul. Sementara ibu bapa gembira yang anak mereka berjaya dari segi akademik, kos pendidikan pula tinggi jauh melampaui kemampuan mereka.

"Jadi kami mempunyai ramai kanak-kanak yang cemerlang daripada segi akademik tetapi tidak mampu meneruskan dengan pendidikan mereka. Kami berdebat dengan Bank Grameen mengenai cara terbaik untuk memastikan mereka meneruskan pengajian dan kami muncul dengan penyelesaian ini - untuk memperkenalkan pinjaman pendidikan. Kini, tiada siapa yang ketinggalan".

Susulan itu, kini terdapat lebih 50,000 pelajar yang menerima manfaat daripada pinjaman pendidikan Grameen di sekolah-sekolah perubatan dan kejuruteraan merentasi seluruh Bangladesh.

Muhammad percaya kanak-kanak dari keluarga yang kaya tidak lain daripada yang miskin. Bagaimanapun, daripada segi peluang, terdapat perbezaan yang besar.

"Dan inilah yang membawa perbezaan besar dalam kehidupan mereka.

"Jika kanak-kanak miskin ke sekolah-sekolah terbaik di dunia dan bersaing menggunakan bakat terbaik yang ada pada mereka, mereka pasti berupaya dan berbakat seperti mana orang lain".

Penuntut Grameen di Malaysia


Muhammad jelas dilihat bercakap mesra mengenai Malaysia dan hubungan beliau bersama Ketua Pegawai Eksekutif Khazanah Tan Sri Azman Mokhtar. Muhammad telah banyak kali melawat Malaysia, walaupun sebelum idea Grameen bermula di luar Bangladesh.

"Malaysia bagaikan kediaman kedua saya. Sebenarnya, kali pertama idea Grameen diperkenalkan di luar Bangladesh ia adalah di Malaysia, dengan yang pertama di Pulau Pinang", jelas beliau.

Pada 1994, Muhammad menerima anugerah Tun Abdul Razak sebagai menghargai sumbangan beliau kepada dunia. Sejak Bank Grameen diperkenalkan pada 1976, beliau mengasaskan 25 syarikat yang kesemuanya bertujuan menambahbaik taraf hidup golongan miskin.

Selepas mendengar sentimen Muhammad terhadap pendidikan, Azman dengan segera muncul dengan idea menyediakan biasiswa bagi pelajar Grameen untuk belajar di Malaysia.

Hari ini, Yayasan Khazanah menaja 10 penuntut yang adalah anak-anak kakitangan Bank Grameen di universiti-universiti terpilih di Malaysia melalui Biasiswa Khazanah Asia. Yayasan ini juga setiap tahun memilih lima pelajar daripada keluarga miskin yang menggunakan khidmat Bank Grameen untuk menerima biasiswanya.

Hari ini, bank ini merupakan sumber inspirasi dan model bagi banyak institusi dalam bidang kredit mikro.

Tetapi di Bangladesh, ia lebih daripada itu. Ia mengenai masa depan peminjam generasi kedua, kata Muhammad.

"Ke mana mereka boleh pergi, apa yang mereka boleh buat. Mereka tidak lagi perlu balik ke kitaran kemiskinan. Mereka boleh mengharapkan masa depan lebih baik".

--Bernama

28 Disember 2010



Merasa Tidak Sesat, Syi'ah Malaysia Tidak Terima Alami Diskriminasi

Selasa, 28/12/2010 [ eramuslim.com]

Seorang pemimpin Syi'ah Malaysia Selasa ini (28/12) melakukan protes atas diskriminasi terhadap pengikut sekte ini setelah penahanan 200 anggota mereka oleh pejabat agama yang mengklaim mereka melanggar hukum Islam setempat.
Tokoh masyarakat Syi'ah Kamil Zuhairi Abdul Aziz mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah mengajukan surat protes kepada komisi nasional hak asasi manusia (SUHAKAM) Malaysia setelah serangan terbaru dari ruang ibadah mereka oleh petugas agama negara.
"Aparat keamanan masuk dan merusak ruang ibadah kami yang merupakan milik pribadi, di mana kami melakukan doa khusus untuk cucu Nabi Muhammad di ruangan itu," kata dia menegaskan.
"Jika masyarakat lain seperti Hindu, Buddha, Kristen, Sikh dan lain-lain memiliki hak mereka untuk beribadah dan menjalan praktek ajaran agamanya di bawah konstitusi maka mengapa kami tidak bisa," tambah Kamil Zuhairi.
"Kami dikecam, dikritik, difitnah dan diancam di media lokal hanya karena kami mempraktekkan ajaran yang telah lama diajarkan oleh nenek moyang kami yang Syi'ah dan telah tinggal di Malaysia selama berabad-abad."
Kamil Zuhairi mengatakan ada sekitar 40.000 pengikut Syi'ah di Malaysia tetapi kebanyakan menyembunyikan iman mereka di balik pintu tertutup karena takut stigma masyarakat dan menjadi target oleh pemerintah.
Pejabat departemen agama Islam, yang menolak disebutkan namanya, kepada AFP mengatakan bahwa para tahanan sekitar 200 orang, yang meliputi warga Pakistan, Iran dan Indonesia, telah dibebaskan dengan jaminan.
Dia mengatakan penyelidikan masih berlangsung dan kelompok tersebut dapat dituntut karena tidak mengikuti Islam Sunni, yang dianggap sebagai satunya-satunya Islam yang diakui di Malaysia.
Syi'ah adalah salah satu dari beberapa sekte Islam yang divonis sesat oleh otoritas keagamaan Malaysia.(fq/afp)

Tajuk ini tidak memerlukan huraian. hayati 2 firman Allah SWT dan 2 hadis nabi saw dah memadai untuk kamu menjadi seorang yang baik.

1-Firman Allah SWT: “Dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang lain.” (Surah al-Hujurat, ayat 12)






2-Firman Allah bermaksud: “Wahai orang yang beriman, jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidik (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara tidak diingini, dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)


3- Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Tidak masuk syurga orang yang suka menyebarkan fitnah.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)




 4-Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Adakah kamu semua mengetahui apakah ghibah (mengumpat)? Sahabat menjawab: Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui. Lalu Baginda meneruskan sabdanya: Kamu berkata mengenai saudara kamu perkara yang tidak disenanginya. Lalu ditanya oleh seorang sahabat: Walaupun saya berkata perkara yang benar-benar berlaku pada dirinya?’ Rasulullah bersabda lanjut: “Jika kamu berkata mengenai perkara yang benar-benar berlaku pada dirinya bererti kamu mengumpatnya, jika perkara yang tidak berlaku pada dirinya bererti kamu memfitnahnya.” (Hadis riwayat Abu Hurairah)

 


Di dalam dunia akhir zaman ini apabila manusia semakin jauh daripada agama Allah SWT maka mereka akan mencari dan menjadikan sesuatu yang lain selain daripada agama Allah SWT sebagai sumber inspirasi dalam hidup mereka, di antara  pilihan mereka sebagai sumber inspirasi adalah nyanyian dan sukan. Bagi para remaja hiburan atau nyanyian adalah perkara wajib dalam hidup mereka. Manakala bagi kaum lelaki dan orang dewasa pula sukan adalah segala-galanya bagi mereka, ianya seolah-olah menyamai kedudukkan jihad dan peperangan dalam Islam. Dengan itu bila berlaku perlawanan bola sepak atau lain-lain sukan antara dua negara maka ianya seolah-olah sedang berlaku peperangan atau jihad suci bagi mereka. Kedua-dua negara menjadikan suasana seolah-olah mereka berada dalam peperangan yang sebenar, dengan itu kepada para mujahid sukan inilah diletakkan setinggi-tinggi harapan untuk menjulang dan mempertahankan maruah negara masing-masing...........

..belum tamat solat subuh dahulu

Pekung laser Indonesia terdedah


SEDUTAN video menunjukkan penjaga gol Malaysia, Sharbinee Alawi terkena pancaran laser hijau (dalam bulatan) semasa perlawanan menentang Indonesia di Jakarta baru-baru ini.



KUALA LUMPUR - Jika peminat bola sepak Malaysia dipersalahkan kerana didakwa menggunakan pena pancaran laser, ada pengendali blog semalam mendedahkan perbuatan yang sama juga telah dilakukan oleh peminat skuad Garuda ketika perlawanan peringkat kumpulan Piala Suzuki AFF 2010 antara kedua-dua negara itu baru-baru ini.
Menurut entri blog Adamroslan.com yang bertajuk 'Piala Suzuki AFF 2010: Laser Hijau Siapa Yang Mula Dulu?' pengendali blog itu memuat turun klip video yang dihantar oleh seorang peminat bola sepak tempatan perlawanan berkenaan sewaktu Malaysia kalah 1-5 di tangan Indonesia pada 4 Disember lalu
"Pendedahan klip video itu yang disunting daripada video rasmi AFF telah membuka pekung pasukan Indonesia yang bermain taktik ini semasa mengalahkan Malaysia pada perlawanan peringkat kumpulan," katanya.
Menurut blog itu, ia juga bukti peminat bola sepak di republik itu juga turut bermain kotor.
"Jika benar faktor kekalahan Indonesia adalah kerana laser hijau, mereka perlu tanya kepada diri sendiri apa penyokong mereka buat di Stadium Gelora Bung Karno yang perlawanan peringkat kumpulan dahulu?," ujarnya.


 

27 Disember 2010

 

Dengan nama Allah yang Maha pengasih dan Maha penyayang.  Segala puji hanya milik Allah, Tuhan seluruh alam.  Salawat dan salam tercurah untuk Rasulullah Muhammad SAW dan kelurganya dan seluruh pengikutnya.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Allah berfirman dalam Al-Qur'an : Mereka ingin hendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tetap menyempurnakan cahaya-Nya meskipun orang-orang kafir benci. (As-Shaff : 7)

Ini bukan rahasia bahwa perang hati dan pemikiran sedang berkobar selama 10 tahun terakhir sebagai tornado darat antara kekuatan baik dan jahat. Jika kita melihat kembali sejarah, kita akan menemukan bahwa perang hati dan pemikiran bukanlah sesuatu yang terjadi pada abad terakhir.  Satu-satunya yang berubah adalah alat yang digunakan manusia untuk menyebarkan berita ke seluruh wilayah.  Media hari ini, dengan saluran satelit dan penulis mereka, agen dan penyair tengah melakukan kampanye fitnah paling mengerikan terhadap Islam.  Mereka mengarahkan tombak dan pedang mereka terhadap apa yang mereka sebut gerakan Salafi-Jihadi, yang menyerang pusat rumah mereka dan sumbu kekuasaan mereka dan merupakan ancama terbesar bagi mereka dan negara Zionis.
Kita memiliki tentara salib dan Zionis di satu sisi dan gerakan Salafi-Jihadi di sisi lain.  Kedua belah pihak mengklaim bahwa mereka berperang untuk kebenaran dan keadilan.  Bagaimana kita tahu siapa yang berjuang untuk tujuan yang benar?

Sebagai Muslim itu adalah tanggung jawab saya untuk berbicara untuk saudara-saudaraku seiman dan mendukung mereka dalam perjuangan mereka.  Ini tertulis dalam suatu hadist shohih dari Abu Hurairah radiallahu anhu beliau berkata : Rasulullah SAW bersabda : “Janganlah kalian saling hasud, dan janganlah kalian melakukan najas (memuji barang dagangan sendiri supaya laku), dan janganlah kalian saling membenci, dan janganlah kalian saling berpaling muka, dan janganlah sebagian kalian menjual atas jualan yang lainnya. Dan jadilah kalian hamba Allah sebagai saudara. Seorang muslim adalah saudara muslim yang lainnya. Tidak boleh dia menganiayanya, mengecewakannya, dan tidak boleh menghinanya. Takwa itu ada di sini. Dan beliau menunjuk ke dadanya tiga kali…Setiap muslim atas muslim lainnya haram darahnya, hartanya, dan kehormatannya.” ( Hadis Riwayat Muslim).

Anda benar wahai utusan Allah!

Kami akan mematuhimu dalam hal apapun dan tidak mematuhi semua orang yang menentangmu.

Anda berbicara benar wahai nabi Allah!

Kami akan berbicara untuk saudara-saudara kami dan mendukung perjuangan mereka.

Pertempuran antara masyarakat tauhid dan orang-orang kafir pada dasarnya dan pada intinya merupakan pertempuran atas doktrin Islam dan sesungguhnya Allah telah menulis peperangan agama ini.  Sesungguhnya seorang kafir, kafir apapun, apakah Kristen atau Yahudi, tidak membenci orang beragama kecuali untuk keyakinan mereka, bebas dari segala noda.  Setiap slogan yang diangkat dalam setiap pertempuran yang terjadi antara kita dan mereka terlepas dari agama murni berbohong dan kepalsuan-sebagai bagian dari kebencian mereka-untuk rakyat monotheisme tidak pernah muncul dari motif ekonomi atau politik.  Ini adalah pertempuran antara kekafiran dan keyakinan.
Media jihad yang menyebabkan kerusakan besar kampanye tentara salib.  Tentara salib tidak berharap bahwa sekelompok kecil kaum Muslim dapat membuat mereka sibuk selama lebih dari 10 tahun.  Cyber salibis telah menerima cek kosong dari tuan mereka untuk memerangi media jihad dengan setiap cara yang memungkinkan.  Apakah tentara salib berhasil melemahkan media jihad?  Ini sangat jelas bahwa tentara salib dibuat frustasi dan jengkel oleh ketabahan pemuda Muslim yang menginvestasikan waktu luang mereka dalam menjaga media jihad online.  Tentara salib telah gagal dan masih menabrakkan kepala mereka melawan langit-langit kebodohan.  Setiap kali mereka menyerang website jihad maka semakin banyak kita mulai mencari dan meneliti pengetahuan di bidang teknologi informasi.

Tentara slaib memiliki teknologi terbaik di bidang alat-alat media.  Mengapa mereka tidak mampu menutup seluruh situs jihad?  Jawabannya sangat singkat dan sederhana.  Kami melakukan pekerjaan kami demi Allah dan tentara salib melakukannya demi kepentingan duniawi mereka.  Allah penguasa dunia berjanji kepada kita bahwa ia akan mendukung hambanya dan mempermalukan musuh-musuhnya.
Dan Allah berfirman dalam ayatnya yang lain : dan Allah adalah Pelindung semua orang-orang yang beriman. (Ali Imran : 68).  Serta : Janji Allah itu benar, dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.  (Luqman : 9).

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa tentara salib tidak meneliminasi media jihad karena mereka ingin melacak orang-orang yang aktif di dalamnya.  Saya benar-benar tidak setuju dengan pendapat lemah ini.  Kebanyakan mereka yang melakukan operasi jihad di Barat bukan anggota forum jihad.  Mereka dilatih di luar negeri dan anggota kelompok jihad.
Argumen lemah dari konspirasi talafi disangkal!

Itu membuat saya sangat sedih saat melihat Muslim buta mengikuti ulama mereka tanpa melakukan penelitian.  Ada dua jenis ulama.  Jenis pertama adalah ulama soleh yang telah menjual jiwa mereka kepada Allah dan mengambil tanggung jawab untuk mengatakan kebenaran bahkan jika seluruh dunia melawan mereka.  Jenis kedua cendikiawan adalah orang yang telah menjual jiwa mereka untuk penciptaan, bukan Sang Pencipta.
Ada ratusan situs yang mengklaim sebagai pembela sunnah dengan pemahaman pendahulu.  Pada kenyataannya mereka adalah pembela dari para ulama yang bekerja untuk kepentingan penguasa mereka.  Mereka menjual agama dengan imbalan keuntungan duniawi, menggunakan posisi dan status mereka di tengah yang lainnya.  Anda dapat mengenali situs merkea dengan nama sub forum mereka.  Anda akan selalu menemukan sub forum "terorisme".  Saya sangat terkejut melihat orang-orang saya sendiri yang mempublikasikan artitel yang mengutuk keberanian para Mujahid dan memuji para pemimpin korup yang melayani tuan mereka, Amerika.  Saya telah ratusan kali masuk ke dalam situs "salafi" dan mencari thread yang mengutuk pasukan tentara salib.  Saya menemukan beberapa thread yang mengutuk invasi AS ke Afghanistan, Irak dan tempat-tempat lain.  Ketika saya memasuki thread tersebut, saya menemukan bahwa anggota yang mempostingnya telah di ban.  Apakah Anda tahu mengapa mereka di ban?  Saya meneliti dan menemukan bahwa mereka dilarang di forum tersebut karena menghasut para pemuda untuk mempersiapkan jihad sebelum musuh menyerang negara mereka.

Allah berfirman dalam Al-Qur'an : Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya. (Al-Anfal : 59).

Rasul SAW bersabda : Jika seseorang mati tanpa berpartisipasi dalam jihad dan tidak pernah memiliki tujuan berjihad, dia mati dalam cabang kemunafikan.

Apakah mereka menolak ayat-ayat Al-Qur'an?
Apakah mereka menolak sabda Nabi?

Ada banyak alasan mengapa mereka melarang anggota forum dari forum mereka.

Berikut adalah alasan pentingnya :

- Memuji para pemimpin kelompok jihad bersenjata
- Memposting video, buku, artikel dan statemen pro-jihadi
- Mengekspos para pemimpin korup dan ulama seperti yang mereka sebut

Lalu, bagaimana caranya kita membawa media jihad ke tahap yang lebih tinggi?

Menghormati anggota dan tamu

Saat ini kita hanya memiliki satu situs berbahasa Inggris yang menyebarkan propaganda  ke seluruh perbatasan negara.  Apa yang akan terjadi jika situs ini dilumpuhkan?  Siapa yang akan menjaga penutur non-Arab yang memperbaharui berita-berita terkini?

Saya telah menulis daftar singkat dari apa tabf dipelukan di masa mendatang untuk membawa media jihad ke tingkat lebih tinggi.

1.  Buat situs Salafi-Jihadi berbahasa Inggris
2.  Membuat situs Islam baru yang menjelaskan pemahaman Islam berdasarkan pemahaman para pendahulu, salafush sholeh.
3.  Membuat kelompok jihad media yang mengkhususkan diri dalam menerjemahkan materi jihad
4.  Membuat tim yang mampu mengekspos dan menolak klaim palsu para ulama pemerintah
5.  Membuat tim yang mengkhususkan diri dalam menulis majalah Islam
6.  Membuat tim yang mengkhususkan diri dalam membuat video-video jihad
7.  Membuat tim yang mengkhususkan diri di bidang IT.

Apa yang tidak boleh dilakukan ketika membangun website

1.  Jangan membuat website dalam bahasa yang diucapkan oleh minoritas.  Contoh, ada enam negara kecil di mana orang berbicara dalam bahasa Belanda : Belanda, beberapa bagian Belgia, Afrika Selatan, Suriname, Curacao dan Aruba, total 27 juta.

Saya pikir lebih baik memiliki situs berbahasa Perancis, Spanyol dan Jerman.  Mengapa?  Karena jika dibandingkan dengan bahasa Belanda, Anda akan mendapatkan hasil sebagai berikut :

- 27 juta orang berbahasa Belanda
- 265 juta orang berbahasa Perancis
- 180 juta orang berbicara dalam bahasa Jerman
- 380 juta dalam bahasa Spanyol

Anda dapat dengan jelas melihat perbedaan dalam jumlah besar.  Membuat situs dengan bahasa yang digunakan sebagian kecil orang tidak akan bermanfaat bagi ummat pada titik apapun.  Kita membutuhkan situs yang akan mencapai jutaan Muslim di seluruh dunia.Penting

- Hanya masuk ke dalam situs dan kelompok media yang diakui dan dikenal kelompok media jihad
- Jangan masuk ke dalam situs tanpa mengetahui siapa yang mengontrol

Hati-hati saudara dan saudariku.  Terdapat banyak anjing di internet yang berusaha mendapatkan uang dengan mengumpulkan informasi tentang tamu dan anggota forum jihad.  Maka berhati-hatilah!

Biarkan keberanian menjadi perisai Anda, jadikan pengetahuan menjadi makanan Anda, jadikan Jihad sebagai jalan hidup dan biarkan diri Anda memahami.

Dan kabar baiknya adalah bukan apa yang didengar musuh namun apa yang dilihat musuh!

Wassalamualaikum

Pelayan Islam

Diambil dari forum Ansar al-Mujahidin, diterjemahkan oleh Hanin Mazaya, Redaktur Pelaksana arrahmah.com


Sumber: http://arrahmah.com/

Bola sepak haram  :

1-Bola adalah sukan yang jelas haram kerana berlaku pendedahan aurat dengan sengaja.

2-Ramai pemain dan penonton yang tidak solat

3-Berlaku perjudian dan pertaruhan

4-Permainan bola adalah ciptaan orang Yahudi dengan tujuan untuk menghina kepala syaidina Husin cucu nabi Muhammad SAW yang dibunuh, dipotong kepala dan ditendang-tendang bagaikan bola oleh orang Syiah, 

5-Permainan bola bisanya dimulakan  pada waktu solat dengan tujuan untuk melalaikan umat Islam daripada ibadat dan solat.

Ketika Do’a Kiai Tak Lagi Mustajab

Senin, 27/12/2010 [ eramusli.com]
Belum pernah terjadi sebelumnya. Di mana berlangsung istighosah di sebuah pondok pesantren yang dipimpin para ulama dan kiai, mendo’akan tim sepak bola Garuda Indonesia agar menang melawan tim sepak bola Malaysia. Tetapi do’a itu tidak mustajab. Allah Azza Wa Jalla tidak menginstijabahi (mengabulkan) do’a para kiai. Tim Garuda Indonesia kalah.
Di Pondok Pesantren As-Shidiqiyah, berlangsung istighosah, di mana tampil Kiai Nur Iskandar SQ, Yusuf Mansur, dan sejumlah kiai dan ulama lainnya, ikut hadhir dalam acara itu. Ribuan santri dan santriwati, melakukan wirid dan do’a bersama para kiai yang dipimpin Kiai Yusuf Mansur. Mereka membacakan do’a agar tim sepakbola Indonesia menang malawan Malaysia. Sebuah pragmen yang tak pernah terjadi sebelumnya, di mana para kiai mendoakan sepakbola. Acara itu disiarkan langsung oleh sebuah stasiun televisi.
Akhir-akhir ini sesudah berbagai bencana menimpa bangsa ini, dan peristiwa politik, serta hukum, yang tak habis-habis, berlangsung kompetisi sepak bola yang merebutkan piala AFF, yang diselenggarakan oleh Suzuki. Sepakbola ini dieksploitir sedemikian rupa, melalui semua media, terutama telivisi. Emosi rakyat yang sudah ambruk akibat berbagai peristiwa ini, di aduk-aduk, sampai menggelegak, dan dikaitkan dengan nasionalisme, saat berlangsung final melawan Malaysia. Sangat luar biasa liputan media telivisi dan media cetak terhadap peristiwa sepak bola ini.
Rakyat yang sudah terhimpit oleh berbagai kepenatan hidup dan bencana, berhasil digiring dan dialihkan kepada sepakbola.
Semua elemen bangsa diarahkan untuk memberikan dukungan kepada tim Garuda Indonesia. Presiden SBY, Ibu Ani, para pejabat negara, anggtoa legislatif, menteri, dan para kepala lembaga tinggi negara, termasuk Ketua MK Mahfud MD, ikut memberikan dukungan tim sepak bola Indonesia. Setidaknya enam menteri yang ikut menyaksikan langsung  pertandingan final di Malaysia.
Para pemimpin partai politik tak ketinggalan. Ada yang menjamu tim Garuda yang akan berlaga melawan Malaysia. Pemimpin partai ada yang memberikan janji bonus uang, yang tak sedikit, kalau Garuda Indonesia mengalahkan Malaysia.
Sebuah peristiwa olah raga yang mendapatkan dukungan berbagai elemen rakyat,mulai dari Presiden, pejabat negara, menteri, anggota legislatif, pemimpin partai, dan kader-kader partai ikut memberikan dukungan yang tak tanggung-tanggung. Ini sebuah peristiwa yang menjadi petutup akhir tahun. Di mana sebuah kegiatan olah raga, sepakbola, yang dieksploitir menjadi sebuah peristiwa yang sarat dengan bobot emosi dan politik.
Perisitiwa final tim sepak bola Garuda Indonesia melawan Malaysia menutup semua peristiwa besar di penghujung akhir tahun. Seperti konflik antara Presiden SBY dengan Sultan, terkait dengan RUU DIY. Peristiwa hukum yang berkait dengan Gayus, dan dikaitkan dengan isu pajak, yang tak terlepas dari politik, yang juga dikaitkan dengan perusahaan keluarga Aburizal Bakrie, dan sejumlah parisitwa hukum lainnya, yang lebih besar, dan tak tersentuh seperti mega skandal Bank Century. Peristiwa perubahan Undang-Undang Politik (UU Politik), yang sampai sekarang tak kunjung selesai. Keretakan partai koalisi di Setgab, yang semakin meruncing. Semuan peristiwa politik itu ditutup dengan peristiwa sepak bola.
Penderitaan rakyat yang sudah sangat menderita akibat bencana alam, yang bertubi-tubi, yang terjadi di mana-mana, sepertki gempa di Padang, tsunami di Mentawai,  Wasior, meletusnya gunung Merapi, gunung Bromo, serta berbagai musibah banjir dan longsor, semuanya ingin dibuat menjadi lupa oleh peristiwa final sepak bola antara Indonesia melawan Malaysia.
Peristiwa sepak bola yang berlangsung hari-hari ini, terus diarahkan untuk melupakan penderitaan rakyat, akibat kenaikan harga-harga kebutuhan pokok. Termasuk kenaikan BBM, tarif dasar listrik (TDL), dan sejumlah kenaikan lainnya, yang menggencet kehidupan rakyat kecil. Semuanya ingin dipupus dengan permainan sepak bola.
Tetapi, kenyataan Indonesia yang sudah sangat luar biasa ingin menjdikan ‘proyek final’ sepak bola ini, yang dengan prolog bermacam-macam termasuk adanya ‘istghosah’, tak juga dapat menawarkan harapan baru bagi rakyat. Justeru tim Garuda Indonesia yang bermain di Malaysia, semalam dibikin bertekuk lutut oleh tim Malaysia. Harapan itu luruh. Rakyat kembali menjadi putus asa. Sepak bola yang diinginkan menjadi kaktalisator dan absorber bagi penderitaan rakyat gagal. Karena Indonesia kalah.
Ganyan g Malaysia hanya menjadi angan-angan kosong. Hanya menjadi ilusi kosong. Tak dapat diwujudkan.
Malaysia menggayang Indonesia. Bukannya  Indonesia yang mengganyang  Malaysia. Mulai  pulau Sipadatan-Ligitan diganyang oleh Malaysia, dan kedua pulau itu sekarang menjadi milik negeri jiran. Kebun-kebun kelapa sawit sepanjang pantai timur Sumatera juga sudah menjadi milik para investor Malaysia. Tapal batas antara Indonesia –Malaysia terus bergeser, dan Indonesia tak mampu berbuat terhadap Malaysia, negeri yang hanya berpenduduk 17 juta jiw itu.
Para TKI dan TKW Indonesia diperlakukan oleh majikan Malaysia seenaknya, tanpa Indonesia bisa melakukan apapun. Orang-orang Indonesia di Malaysia disebut sebagai ‘Indon’ alias budak. Ini sebutan yang amat hina bagi orang Indonesia. Sangat ironis.
Kalau nanti main di Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, belum tentu tim Garuda Indonesia, bisa memenangkan pertandingan. Karena memang tim Indonesia tidak memiliki mental juara. Malaysia tidak banyak publisitas dan gembar-gembor berhasil menekuk lawannya. Ternyata do’a kiai dan ulama Indonesia tak mustajab. Wallahu’alam.

Pondok tradisional diminta tolak kepimpinan Pas

PASIR PUTEH 26 Dis. -[ utusan] Sebanyak 20 buah pusat pengajian pondok tradisional di negeri ini diminta supaya tidak menyokong kepimpinan Pas bagi menyelamatkan perpaduan Islam dan kepentingan Melayu di negara ini.
Pengasas Pondok Geting di Tumpat, Abdullah Sa'amah berkata, pendirian Pas yang reda menyerahkan teraju kepimpinan negara yang selama ini dipegang oleh orang Islam kepada bukan Islam iaitu DAP jika pembangkang berkuasa cukup mencabar kedaulatan Islam dan kewibawaan Melayu.
Beliau berkata, umat Islam di negara ini termasuk pengasas pengajian pondok di Kelantan perlu bangkit menentang perkara itu sebelum terlambat.
"Kejatuhan kerajaan Melayu Singapura dan kini di Pulau Pinang cukup memberi iktibar untuk kita tidak melakukan kesilapan. Tidak mustahil Pas sendiri akan berputih mata sekiranya mereka membenarkan pucuk pimpinan negara dipegang oleh orang lain," katanya.
Beliau berkata demikian pada Majlis Muzakarah Ahli Sunnah Wal Jama'ah, di Sekolah Kebangsaan (SK) Seri Aman, dekat sini hari ini.
Seramai 500 peserta terdiri daripada guru agama dan guru kelas fardu ain serta anggota pertubuhan bukan kerajaan (NGO) menyertai program itu.
Abdullah adalah salah seorang ahli panel pada muzakarah itu.
Menurut beliau, sejak kebelakangan ini kenyataan dan tindakan Menteri Besar, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat menyokong supaya jawatan Timbalan Perdana Menteri diberikan kepada DAP jika pakatan pembangkang berjaya memerintah negara ini selepas Pilihan Raya Umum Ke-13 nanti memang tidak boleh dimaafkan.
Beliau berkata, Pas perlu bertanggungjawab terhadap isu yang pernah dibangkitkan dan dianggap fatwa oleh mereka termasuk mengkafirkan orang UMNO yang menjadi punca perpecahan orang Melayu sehingga memberi ruang kepada orang bukan Islam mengambil alih dan meraih sokongan untuk menerajui pemerintahan negara ini.
"Semua ini bukan berlandaskan perjuangan Islam yang hakiki tetapi lebih kepada kepentingan diri untuk terus berada dalam arena politik walaupun hak umat Islam akan tergugat.
"Guru-guru pondok pernah menyerahkan satu resolusi kepada Nik Abdul Aziz supaya berhenti mengeluarkan kenyataan termasuk mengkafirkan orang UMNO tetapi sehingga sekarang dia tidak pernah melayan teguran kami," katanya.

26 Disember 2010

 Peraturan perkhidmatan awam: pemberian yang sukar ditolak
9.     Semasa menjalankan tugas awam kadangkala sukar untuk pegawai awam menolak pemberian hadiah kerana jika menolak pemberian itu akan memalukan sipemberi atau menimbulkan keadaan serba salah. Ini misalnya:

(a)
semasa menjalankan tugas awam di seminar, simposium, bengkel, kursus atau mana-mana majlis rasmi yang lain termasuk di peringkat antarabangsa, pihak penganjur tidak memberitahu pemberian hadiah terlebih dahulu; atau

(b)
semasa menjalankan tugas rasmi di daerah atau di kampung di mana masyarakat atau pemimpin di peringkat daerah atau kampung memberi buah-buahan, sayur-sayuran, makanan dan hasil kerja tangan penduduk kampung atau sebagainya.
10.   Dalam keadaan sukar untuk menolak pemberian hadiah yang ada kaitan dengan tugas awam, pegawai awam dibenarkan menerima hadiah berkenaan dan kemudiannya sekembalinya di pejabat, beliau hendaklah melaporkan kepada Ketua Jabatan dengan menggunakan borang seperti di Lampiran ‘A’ untuk kelulusan sewajarnya.

Sumber [ eramuslim.com]

Imam Al-Azhar, Dr Ahmad Al-Tayyeb meyakini bahwa Barat selama ini telah jelas melakukan praktik-praktik standar ganda terhadap hak-hak umat Muslim.
"Pemerintahan Barat menggunakan standar ganda terhadap agama minoritas yang tinggal di tanah mereka, baik dari segi berpakaian ataupun praktik agama," kata Dr Ahmed Al-Tayyeb kepada OnIslam.net dalam sebuah wawancara eksklusif.
Tayyeb mengatakan bahwa baik di Eropa atau di AS, hak-hak minoritas keagamaan berada dalam garis merah.
"Mereka tidak akan pernah membahayakan hak-hak perempuan Yahudi atau Budha," ia berpendapat.
"Namun hak, penghormatan dan kebebasan beragama lenyap begitu saja ketika menyangkut umat Muslim."
Hak-hak minoritas Muslim, dari gedung mesjid sampai mengenakan jilbab, telah menjadi pusat kontroversi di Barat dalam beberapa tahun terakhir.
Misalnya saja di AS tentang pembangunan sebuah masjid di dekat lokasi serangan 9 / 11 di New York.
Di Prancis, pemerintahnya menyetujui larangan cadar, atau niqab, di tempat umum, beberapa tahun setelah pelarangan jilbab.
Beberapa negara Eropa termasuk Italia, Jerman, Belgia, Spanyol dan Inggris juga mengusulkan dan mempertimbangkan hukum yang serupa.
Tahun lalu, Swiss melarang kubah masjid. Swedia dan Italia akan menyusul.
Tayyeb mengatakan dia mengecam prasangka seperti itu terhadap Muslim, dan telah mengangkat isu ini berulang kali selama kunjungannya ke negara-negara Eropa.
"Nilai-nilai kebebasan dan demokrasi Eropa bukan untuk umat Islam," ia menambahkan.
"Ketika menyangkut umat Muslim, selalu ada kasus yang berbeda untuk dipertimbangkan. Ini melemahkan esensi dari demokrasi Barat. " (sa/onislam)
 

Penolakkan kerajaan Barisan Nasional terhadap pelaksanaan syariah Islam dalam pentadbiran mereka serta larangan keras mereka terhadap pelaksanaan syariah islamiah di kelantan dan Trengganu sebelum ini tidakkah ia telah menunjukkan bahawa BN telah melanggar hak asasi Allah SWT.

Larang logo 1Malaysia nafi hak asasi manusia

KUALA LUMPUR 25 Dis. - Tindakan Kerajaan Parti Keadilan Rakyat (PKR) Selangor melarang penggunaan logo 1Malaysia pada papan tanda dan iklan di negeri itu telah menafikan aspek hak asasi manusia.
Pesuruhjaya Suruhanjaya Hak Asasi Manusia (Suhakam), Muhammed Sha'ani Abdullah (gambar) berkata, mana- mana pihak berkuasa tempatan (PBT) tidak boleh melarang penggunaan logo 1Malaysia oleh orang ramai kerana adalah menjadi hak rakyat untuk menyokong konsep itu secara terbuka.
"Logo 1Malaysia boleh digunakan oleh sesiapa sahaja kerana ia tidak melanggar undang-undang atau menyalahi moral jika digunakan pada papan tanda dan iklan.
"Tiada unsur propaganda atau paksaan untuk menggunakan logo tersebut dan adalah menjadi hak rakyat jika hendak gunakannya," katanya kepada Mingguan Malaysia, di sini hari ini. baca sepenuhnya di [ utusan]

25 Disember 2010



kekok rasanya membuat sesuatu yang kita belum sampai tahap untuk melakukannya, tetapi bila disuruh juga oleh keluarga si bayi maka dengan gelabah terpaksa juga saya lakukannya, semasa acara membelah mulut itu dilakukan, saya buat-buat cool je..berlagak macam Tok Guru yang dah biasa melakukannya, sedangkan dalam hati saya pada masa tu hanya Tuhan yang tahu... duk dap duk dap duk dap..






1- Pada tahun 317 H. Abu Thahir Ar-Rafidhi Al-Qurmuthi sampai dan memasuki kota Mekah pada hari tarwiyah (8 Dzulhijjah) lalu membunuh para jamaah haji di masjidil Haram serta mencongkel hajar Aswad dan membawanya ke tempat ibadah mereka di Ahsa’. Dan hajar Aswad itu berada disana sampai tahun 355 H. Kerajaan mereka tetap eksis di Ahsa’ hingga tahun 466 H. Pada tahun ini berdirilah kerajaan Hamdaniyah di Mousul dan Halab kemudian tumbang pada tahun 394 H.




2-Pada 339 H. Hajar Aswad dikembalikan ke Mekkah atas rekomendasi dari pemerintahan Ubaidiyah di mesir.

( Bangkai Syiah durjana di atas bumbung masjid Nabi di Madinah)

3-Pada 408 H. Penguasa kerajaan Ubaidiyah di Mesir yang bernama Al-Hakim Biamrillah mengklaim bahwa dirinya adalah Tuhan. Salah satu dari kehinaannya adalah dia berniat untuk memindahkan kubur Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wasallam dari kota madinah ke mesir sebanyak 2 kali. Yang pertama adalah ketika dia disuruh oleh beberapa orang zindik untuk memindahkan jasad Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam ke Mesir. Lalu dia membangun bangunan yang megah dan menyuruh Abul Fatuh untuk membongkar kubur Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wasallam lalu masyarakat tidak rela dan memberontak sehingga membuat dia mengurungkan niatnya. Yang kedua ketika mengutus beberapa orang untuk membongkar kuburan Nabi. Utusan ini tinggal didekat mesjid dan membuat lobang menuju kubur Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wasallam. Lalu makar itupun ketahuan dan utusan tersebut dibunuh.

4-Pada Tahun1366 H. Sebuah majalah Rafidhah dengan nama Birajmil Islam terbit dengan memuat syair-syair yang mengutamakan tanah karbala atas Mekkah Al-Mukarramah.
Ia karbala tanah membentang, thawaflah tujuh kali pada tempat kediamannya,
Tanah mekkah tak memiliki keistimewaan dibanding keistimewaannya,
Sebongkah tanah, meski hamparan gersang adanya,
Mendekat dan mengangguk-angguk bagian atasnya kepada bagian yang dibawahnya.

5-Pada Tahun 1399 H. Berdirinya pemerintahan Rafidhah di Iran yang didirikan oleh penghianat besar Khomeini setelah berhasil menumbangkan pemerintahan Syah di Iran. Ciri khas negara Syi’ah Iran ini adalah mengadakan demonstrasi dan tindakan anarkis atas nama revolusi Islam di tanah suci Mekah pada hari mulia yaitu musim haji pada setiap tahun.

6-Pada tahun 1407 H. Jamaah haji iran mengadakan demonstari besar-besaran di kota Mekah pada hari jum’at di musim haji tahun 1407 H. Mereka melakukan tindakan perusakan di kota Mekah seperti yang telah dilakukan oleh nenek moyang mereka kaum Al-Qaramithah, mereka membunuh beberapa orang aparat keamanan dan jamaah haji, merusak dan membakar toko, menghancurkan dan membakar mobil-mobil beserta mereka yang ada di dalamnya. Jumah korban saat itu mencapai 402 orang tewas, 85 dari mereka adalah aparat keamanan dan penduduk Saudi.

7-Pada tahun 1408 H. Mu’tamar Islam yang diadakan oleh Liga Dunia Islam di Mekah mengumumkan fatwa bahwa Khomeini telah kafir.

8-Pada tahun1409 H. Pada musim haji tahun ini kaum Rafidhah meledakkan beberapa tempat di sekitar Masjidil Haram di kota Mekah. Mereka meledakkan bom itu tepat pada tanggal 7 Dzulhijjah dan mengakibatkan tewasnya seorang jamaah haji dari Pakistan dan melukai 16 orang lainnya serta mengakibatkan kerusakan materi yang begitu besar. 16 pelaku insiden itu berhasil ditangkap dan dijatuhi hukuman mati pada tahun 1410 H.

9-Pada tahun 1410 H. Khomeini meninggal dunia, semoga Allah memberinya balasan yang setimpal. Kaum Rafidhah membangun sebuah bangunan diatas kuburannya yang menyerupai ka’bah di Mekah, semoga Allah memerangi mereka.
Dan akan senantiasa terus berulang sejarah tentang peristiwa dan pengkhianatan mereka dengan tujuan menghancurkan islam dan melemahkan kita kaum muslimin, ketahuilah wahai kaum muslimin, setiap kali ada pengkhianatan hampir pasti dibelakangnya ada campur tangan kaum Rafidhah.

[Baca sepenuhnya di sini]
Sumber [http://abuthalhah.wordpress.com/2010/04/05/sekilas-sejarah-hitam-kaum-rafidhah-sepanjang-zaman/]


LAMAN sesawang dan blog yang mudah dilayari membuka ruang kepada penyebaran fahaman Syiah di negara ini. - Gambar hiasan


KUALA LUMPUR –[ kosmo] Bagi mengekang penularan fahaman bertentangan dengan ajaran Islam, Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) dan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) sedang menyiasat beberapa laman sesawang termasuk laman blog beberapa blogger kerana didapati menyebarkan fahaman bertentangan dengan pegangan Ahli Sunnah Wal Jamaah.
Salah satu laman blog yang disiasat adalah milik seorang penulis novel terkenal kerana dikatakan cuba menyebarkan fahaman Syiah menerusi laman blognya.
Pengarah JAIS, Datuk Mohammed Khusrin Munawi (gambar kecil) mengesahkan, pihaknya memang membuat pemantauan dan siasatan terhadap beberapa laman yang didapati cuba mengembangkan fahaman tersebut termasuk Syiah.

24 Disember 2010

MELAKA, 24 Dis (Bernama) -- Lebih 10,000 orang dijangka hadir pada Hari Krismas Terbuka Nasional 2010 di Perkampungan Portugis, Ujung Pasir di sini Ahad ini, kata Ketua Menteri Datuk Seri Mohd Ali Rustam.

Beliau berkata semua persiapan dilakukan mengikut jadual dan raptai terakhir sambutan itu akan diadakan pagi Ahad ini.

Katanya, majlis itu dijadual dirasmikan oleh Yang Dipertua Negeri Melaka Tun Mohd Khalil Yaakob dan dihadiri Menteri Penerangan Komunikasi dan Kebudayaan Datuk Seri Dr Rais Yatim.
[baca di sini ]



Sumber [ arrahmah.com]Allah swt. telah memuliaakan umat ini dengan Islam, dan memerintahkan-nya untuk mengimplementasikan-nya. Dia telah menurunkan Islam sebagai cara hidup yang unik. Sebuah pola yang berbeda dalam masalah konsepnya dan peraturan-peraturannya, sebagai sesuatu yang sempurna dan sistem menyeluruh yang mengatur semua urusan kehidupan. Allah swt. berfirman:
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah..." (QS Ali Imran 3 : 110)

Namun, sejak Islam diabaikan dari kehidupan sehari-hari sebagai sebuah sistem peraturan, umat telah melaksanakan hal-hal yang buruk dan semakin bertambah buruk; aturan orang-orang kafir telah diimplementasikan atas umat ini dan konsep-konsep kufur telah mendominasi mereka. Invasi barat dengan budaya busuk dan hina dina itu telah berhasil merusak dien Islam, moral umat dan menjadikannya tak bernilai. Slogan barat telah di adopsi oleh kaum Muslimin melalui perayaan-perayaan dan festival-festival barat. Budaya rusak barat ini telah dibantu oleh para penguasa yang mengabdikan dirinya untuk memisahkan Islam dari kehidupan dan melakukan perang pemikiran dan menanamkan konsep-konsep buruknya, kemudian memaksa umat untuk masuk pada apa yang barat selalu inginkan, yakni menjadi individu yang sekuler.

Salah satu dari banyak konsep budaya yang dipaksakan oleh barat atas kaum Muslimin adalah perayaan natal dan tahun baru. Kita memohon pada Allah swt. agar tidak membiarkan diri kita melihat suatu hari dimana kaum Muslimin merayakan hari jadi orang-orang Yahudi (hari raya Yahudi) dan juga melakukan perayaan Natal.

Ini sungguh menyedihkan dan ironis sekali untuk menyaksikan dengan mata sendiri kejadian dan mendengar berita tentang pembunuhan masal, pengusiran dan penghinaan terhadap kaum Muslimin di tangan barat pada hari Natal, musuh-musuh Islam di seluruh penjuru dunia, sambil sebagian kaum Muslimin di negeri ini diundang oleh orang-orang Amerika dan orang Kristen lain-nya masuk ke dalam rumah mereka untuk merayakan natal dan tahun baru. Tentu saja, ini seharusnya tidak terjadi sebagai sebuah goncangan kepada kita sejak umat ini kehilangan pelindungnya yang menjalankan urusannya dengan Islam, melindunginya dari serangan konsep-konsep kufur dan menjalankan peraturan-peraturang diennya, memeliharanya sebagai sebuah perintah Allah swt., sebuah umat yang khas..... [ arrahmah.com]

Diceritakan bahawa pada suatu hari, Imam Ahmad sedang duduk-duduk di dalam masjidnya. Tiba-tiba datang seorang seorang teman rapatnya yang diutuskan oleh Khalifah Al-Mutawakil.

" Wahai Imam! Di rumah amirul Mukminin ada seorang jariah baginda yang sedang dirasuk syaitan. Baginda mengutuskan saya untuk meminta tuan agar berdoa untuk kesihatannya" kata temannya itu.

Imam Ahmad memberikan sepasang terompah kayu kepada temannya sambil berkata:
" Pergi ke rumah Amirul Mukminin dan duduklah di sisi kepada jariah yang sedang sakit itu, kemudian katakan kepada jin : wahai jin Imam Ahmad berkata kepadamu, yang mana satu yang engkau suka, keluar dari tubuh jariah ini atau aku tampar engkau dengan terompah ini sebanyak 70 kali"
orang itu pergi ke rumah khalifah dengan membawa terompah kayu dari Imam Ahmad. kemudian dia duduk di sisi kepala jariah dan mengucapkan kata-kata seperti yang diucapkan oleh Imam Ahmad.

Maka berkatalah jin yang merasuk melalui lisan si jariah: " Aku mendengar dan taat kepada Imam Ahmad. Sekiranya beliau menyuruh aku keluar dari negeri iraq inipun, nescaya aku keluar kerana beliau adalah seorang yang taat kepada Allah sedangkan sesiapa yang taat kepada Allah akan dipatuhi segala sesuatu".

Selepas berkata demikian, jin itu keluar dan jariah tersebut sembuh kembali dan melahirkan beberapa anak khalifah.

           Beberapa tahun kemudian, Imam Ahmad meninggal dunia. Tiba-tiba jin itu datang lagi dan merasuk tubuh jariah tersebut buat kali kedua. Kerana Imam Ahmad sudah tidak ada, khalifah menyuruh teman Imam Ahmad agar melakukan seperti ketika masih ada Imam Ahmad. Maka teman itu duduk di sisi kepala jariah yang sakit dengan memegang terompah kayu dari Imam Ahmad.
" Hai jin! keluarlah engkau, Kalau tidak,engkau ku pukul dengan terompah ini sebanyak 70 kali", kata orang itu.
          Tiba-tiba jin itu menjawab melalui mulut jariah yang dirasuk itu: "Aku tidak akan tunduk kepadamu dan tidak akan keluar dari sini. Adapun Imam Ahmad adalah seorang yang taat kepada Allah maka aku diperintahkan untuk tunduk kepadanya." 

       Maka tetaplah jin itu di tubuh si jariah kerana dia tahu yang menyuruh keluar bukan Imam Ahmad sebab beliau telah meninggal dunia.
[Maaf saya dah lupa bukunya..saya telah membaca kisah ini sekitar bulan Mei 2010 ]

PENJELASAN CIRI -CIRI UTAMA AJARAN SESAT [ JAKIM]
  1.  
  2. Mempercayai orang mati boleh memberi pertolongan apabila diseru namanya
  3. Bersumpah merahsiakan ajaran yang diikutinya
  4. Mengagung-agungkan keturunan Yahudi (APCO..termasuk juga ke)
  5. Mengaku dirinya atau gurunya sebagai Nabi
  6. Mengaku memiliki barang-barang peninggalan Rasulullah s.a.w
  7. Mempercayai semua ajaran adalah sama
  8. Mengaku dirinya sebagai wali
  9. Mempercayai Gurunya boleh memberi syafaat
  10. Meninggalkan sembahyang Jumaat kerana bersuluk


JAIS cadang wujudkan pusat tahanan ajaran sesat
 
Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) mencadangkan supaya pusat tahanan ajaran sesat diwujudkan di negara ini.

Ketua penolong pengarah bahagian pengurusan penguatkuasaan JAIS Mohamad Rais Rasid berkata, pihaknya bimbang ajaran sesat akan disebarkan golongan ini sekiranya ditempatkan bersama banduan yang lain. baca sepenuhnya di sini [ MK]

Keikhlasan ulama Ahli Sunnah wal Jamaah dalam "mentaqribkan" antara Sunni dan Syiah selalunya diambil kesempatan oleh Syiah untuk menyemarakkan lagi penyebaran dakwah mereka di kalangan Ahli Sunnah wal Jamaah. Jika penganut syiah merasakan diri mereka berada di pihak yang benar, maka tidak perlulah mereka bengantung kepada penyataan ulama sunni dalam mempertahan kesahihan aqidah mereka, cukuplah dengan apa yang mereka ada, bawalah hujah-hujah ulama mereka sendiri dan pertahankanlah ia bermati-matian. Yakinlah dengan janji Allah SWT, jika anda di pihak yang benar maka pasti Tuhan bersama anda, tetapi jika anda di pihak yang salah maka ...rujuk surah Al Israa' ayat 81[ dan Katakanlah:" telah datang kebenaran , dan hilang lenyaplah perkara Yang salah . Sesungguhnya Yang salah itu sememangnya satu perkara Yang tetap lenyap".]
Sila tuan-tuan layari beberapa blog penyokong syiah samada di dalam dan di luar negara, kebanyakkan mereka menampal kekalkan kenyataan Syaikhul Azhar dan Dr Yusuf Al Qardawi di dalam blog-blog mereka dengan tujuan untuk menguatkan lagi hujah-hujah mereka dalam berhadapan dengan ahli sunnah wal jamaah. Di sini saya bawakan kepada anda beberapa contoh kenyataan ulama sunni mengenai syiah yang kemudianya telah diambil kesempatan oleh penganut syiah  sebagai modal kempen mereka di kalangan ahli sunnah wal jamaah.

1-Kenyataan Syaikhul Azhar


Pernyataan Syaikhul Azhar Beri Angin Syi'ah Mesir untuk 'Taqrib' Sunni-Syi'ah


Aktivis Syi'ah Mesir berencana untuk melakukan dialog dengan Syaikhul Azhar Dr. Ahmad Al-Thayyib, untuk membahas apa yang digambarkan mereka sebagai sebuah cara untuk mencapai pemulihan hubungan antara Sunni dan Syi'ah.
Dewan pimpinan tertinggi pecinta Ahlul Bait (kelompok Syi'ah Mesir),menyatakan mereka secara resmi telah meminta kepada Al-Azhar pada hari Selasa pagi untuk membuat janji dengan Imam besar Al-Azhar, namun sampai sejauh ini belum mendapatkan kepastian untuk bertemu.
Media mencatat bahwa sejumlah kelompok Syi'ah di Mesir ingin mengucapkan terima kasih kepada Syaikhul Azhar atas sebuah laporan baru-baru ini atas pernyataannya yang ia buat untuk sebuah surat kabar Lebanon, yang menegaskan bahwa dirinya tidak menolak mengatakan kaum Syi'ah telah kafir, karena dirinya yang Sunni pun mau bermakmum di belakang mereka, katanya.
Sebelumnya Dr. Al-Thayyib dalam kunjungannya ke Libanon menyatakan bahwa ia menolak tegas pernyataan-pernyataan dari para ulama yang banyak muncul di beberapa saluran televisi satelit yang menyatakan bahwa kaum Syi'ah telah kafir. Dan menegaskan bahwa sikap tersebut "ditolak dalam Islam dan tidak dapat diterima".
Dia menambahkan: "Tidak ada perbedaan pendapat antara Sunni dan Syi'ah yang signifikan, perbedaan antara Sunni dan Syiah sebenarnya hanya pada level ikhtilaf far'iyyah (perbedaan cabangan), bukan ikhtilaf ushuliyyah (perbedaan pokok), suatu hal yang lumrah dalam Islam, seperti perbedaan madzhab fikih. Bahkan, dalam masalah fikih, antara madzhab Sunni dan Syiah tidak banyak terdapat perbedaan.
Sejumlah besar ulama telah sepakat akan kafirnya Syi'ah atas hinaan mereka terhadap ummul mukminin Aisyah, Ra dengan menyatakan ummul mukminin seorang pezina dan pelacur dan masuk neraka, termasuk hinaan terhadap para sahabat nabi.
Dan Syaikhul Azhar sebelumnya yang telah almarhum, Syaikh Dr. Muhamamd Sayyid Tantawi menyatakan bahwa dirinya sangat meyakini bahwa menghina dan mencela salah seorang sahabat nabi Muhammad SAW secara sengaja adalah bukan Islam. Bahkan baru-baru ini dewan ulama Saudi telah mengeluarkan fatwa terbaru mereka yang menyepakati bahwa Kafir bagi orang yang berani menghina istri dalam hal ini ummul mukminin Aisyah dan sahabat-sahabat utama Nabi SAW lainnya.(fq/imo)[ Di sini]


2-Kenyataan Dr Yusuf Al Qardawi
Qardawi menyeru Syiah dan Sunni hentikan perseteruan

Ulama besar Ahlusunnah di Mesir Syaikh Yusuf al-Qardawi memfokuskan peranan ulama Syiah dalam masyarakat.

Qardawi menyeru Syiah dan Sunni hentikan perseteruanAgensi Berita Ahlul Bait (ABNA.ir) - Ulama Ahlusunnah Syaikh Yusuf al-Qardawi dalam satu ceramahnya dalam saluran televisyen al-Jazeera berkata golongan Syiah lebih mementingkan aspek logika dan sangat menghormati ulama mereka".
Sambil menyatakan kekesalan atas musibah yang melanda Sunni-Syiah di Iraq dan Lubnan, beliau berkata, "Umat Islam siap untuk berkorban demi Allah namun mereka tidak seharusnya saling berperang".
"Dunia Islam telah berpecah kepada beberapa mazhab dan saling berselisih, namun kita belum bersiap sedia menghadapi musuh jikalau kita tidak mahu bermasyarakat".[ baca di sini]

3-KenyataanHanipa Maiden

Ahli Jawatankuasa Parti Islam Semalaysia (PAS);
Mohamed Hanipa Maidin: Berdialog dengan pengikut Syiah, bukan tangkap dan aibkan mereka

Beliau selaku Ahli Jawatankuasa Parti Islam Semalaysia (PAS) dan seorang peguam menyifatkan tangkapan pengikut Syiah Imamiyah di Hawzah Imam Ridha (as) oleh Jabatan Agama Islam selangor (JAIS) tidak adil dan tidak 'Islamic' kerana mereka tidak diberi peluang membela diri apabila dituduh sesat.


Mohamed Hanipa Maidin: Berdialog dengan pengikut Syiah, bukan tangkap dan aibkan merekaAgensi Berita Ahlul Bait (ABNA.ir) - Mohamed Hanipa Maidin mengeluarkan kenyataan dalam blognya bahawa hampir seluruh media cetak di Malaysia menyiarkan fitnah terhadap Syiah di Malaysia termasuklah tuduhan kononnya tarikan seks menjadi faktor utama pengikut syiah.
Beliau selaku Ahli Jawatankuasa Parti Islam Semalaysia (PAS) dan seorang peguam menyifatkan tangkapan pengikut Syiah Imamiyah di Hawzah Imam Ridha (as) oleh Jabatan Agama Islam selangor (JAIS) tidak adil dan tidak 'Islamic' kerana mereka tidak diberi peluang membela diri apabila dituduh sesat.
Hanipa mengatakan sepatutnya JAIS memilih jalan dialog dengan pengikut Syiah, bukan menyerbu, menangkap dan mengaibkan mereka.[ baca di sini]

4-Kenyataan Menteri di Jabatan Perdana Menteri Datuk Seri Jamil Khir Baharom
Menteri Malaysia keliru;
Syiah mengancam keselamatan negara?



Agensi Berita Ahlul Bait (ABNA.ir) - Menurut laporan Berita Harian, Menteri di Jabatan Perdana Menteri Datuk Seri Jamil Khir Baharom berkata, Malaysia tetap menghormati dan mengiktiraf ajaran Syiah yang diamalkan di negara lain. Meskipun begitu beliau berkata kerajaan Malaysia mengharamkan fahaman Syiah diamalkan di negara ini kerana bertentangan dengan ajaran Ahlusunnah Wal Jamaah.
Datuk Seri Jamil berkata, "Jika ada dua mazhab di negara ini mungkin akan berlaku pertumpahan darah kerana masyarakat Islam berbeza pendapat seperti yang berlaku terhadap masyarakat Islam Pakistan dan Iraq".[ di sini]

23 Disember 2010

Surah Al-Hujurat
Ayat (11). Wahai orang-orang Yang beriman! janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki Yang lain, (kerana) harus puak Yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan Yang lain, (kerana) harus puak Yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya Yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu Dengan Yang lain Dengan gelaran Yang buruk. (Larangan-larangan Yang tersebut menyebabkan orang Yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. dan (ingatlah), sesiapa Yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang Yang zalim.

 
Ayat (12). Wahai orang-orang Yang beriman! jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan Yang dilarang) kerana Sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya Yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya Yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadaNya. (oleh itu, patuhilah larangan-larangan Yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.

 

'Dakwaan saya berzina fitnah besar, khianat'

PASIR PUTEH 22 Dis. - Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Pas Selising, Drs. Saipul Bahrin Mohamad menyifatkan dakwaan perlakuan zina membabitkan dirinya dengan isteri seorang guru dalam blog papa gomo, merupakan perbuatan khianat dan fitnah besar untuk menamatkan karier politiknya.
Beliau mendakwa, fitnah tersebut sengaja dilakukan oleh pihak tertentu untuk menjatuhkan maruah diri dan seluruh keluarganya di mata masyarakat.
[baca sepenuhnya ]

 

Telefon selular tak sebabkan risiko barah otak


TIADA bukti menunjukkan penggunaan telefon selular menyebabkan barah otak. - Gambar hiasan


KUALA LUMPUR -[Kosmo] Frekuensi elektromagnet telefon selular terbukti selamat dan tidak boleh mengakibatkan barah otak, berlainan dengan pendedahan kepada radiasi mengion seperti radiasi nuklear.
Timbalan Menteri Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan (KPKK), Datuk Joseph Salang berkata, maklumat itu diperoleh berdasarkan kepada kajian Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) tahun ini yang memutuskan bahawa tiada kaitan antara risiko barah otak dan penggunaan telefon bimbit.
"Frekuensi elektromagnet telefon selular ini adalah tergolong dalam radiasi tidak mengion atau non ionized radiation iaitu ia tidak mempunyai cukup tenaga untuk menukar molekul-molekul di badan kita," katanya di Dewan Negara semalam bagi menjawab satu soalan Senator Mohd. Khalid Ahmad.

22 Disember 2010

 

Sumber[ eramuslim.]
Parlemen Irak akhirnya secara resmi menyetujui Perdana Menteri Nuri al-Maliki dan pemerintah barunya pada Selasa kemarin, sembilan bulan setelah pemilihan yang tidak meyakinkan karena perang bertahun-tahun.
Maliki mengangkat hampir semua atau bahkan mungkin semuanya yang berbasis Syiah dan menggantikan mereka semua yang mempunyai latar belakang suku kurdi Kurdi dan Sunni. Misalnya, Maliki mengangkat Hussain al-Shahristani sebagai Menteri Perminyakan dan meninggalkan Zebari Hoshiyar yang tadinya sebagai menteri luar negeri.



Abu Bakar Abdullah   
[harakah] Nama saya Abu Bakar Bin Abdullah. Saya tinggal di Shah Alam, Selangor. Saya ingin komen mengenai tangkapan kira-kira 200 pengikut syiah yang heboh dilaporkan dalam media tempatan baru-baru ini.
Sebagaimana masyarakat Melayu yang lain saya adalah pengikut setia Imam Syafie dan bermazhab Ahlussunah Wal Jamaah. Yang mengelirukan saya ialah sejak akhir-akhir ini pihak JAIS dan pelbagai pihak yang mewakili Kerajaan Malaysia kita telah membuat berbagai kenyataan tentang Mazhab Syiah.
Melalui internet saya telah membuat sedikit pembacaan yang mana saya dapati kebanyakkan penganut Syiah yang ada di serata dunia adalah berfahaman Imamiah Isna Asyariah atau mempercayai selepas Rasulullah mereka harus mentaati 12 orang Imam dari kalangan keluarga Nabi SAW bermula daripada Saidini Ali, Saidina Hassan, Saidina Hussain dan anak cucu Saidina Hussain sehinggalah Imam Mahdi iaitu Imam yang kedua belas.
Syiah Imamiah merupakan ikutan majoriti rakyat di negara-negara seperti Iran, Iraq, Azerbaijan, Bahrin, Negara Arab Emirate. Mereka juga ramai di Pakistan iaitu hampir 45 juta, di India hampir 50 juta, di Kuwait, Syria, Turki dan Lubnan juga mereka ramai walaupun tidak majoriti. Di negara-negara Arab seperti Mesir, Magribi, Tunisia, Algeria jumlah mereka semakin meningkat dan mendapat populariti. Di negara-negara Afrika juga begitu, malah di Nigeria jumlah mereka telah meningkat hampir 5 juta orang. Boleh dikatakan pengikut Syiah Imamiah ini di serata dunia jumlah mereka sekitar dalam lingkungan 300 juta hingga 450 juta orang daripada 1.2 billion penduduk  Islam di serata dunia.
Yang menjadi kemusykilan dan kekeliruan saya adalah Fatwa Jakim yang telah menyenaraikan mereka sebagai ajaran sesat dan kenyataan ulama-ulama kita yang menyatakan bahawa mereka menghalalkan darah pengikut Ahlussunah, menunaikan Haji adalah tidak wajib bagi mereka, Jibrail tersilap menyampaikan wahyu  kepada Nabi Muhammad sepatutnya kepada Saidina Ali, perkahwinan syiah dan sunnah tidak sah dan akan melahirkan anak zina, syiah ada Quran lain dan berbagai-bagai lagi.
Ketika saya berada di Mekah untuk menunaikan Haji beberapa tahun yang lepas, saya sempat bertanya kepada jemaah Syiah Iran, Iraq dan Lubnan soalan-soalan ini kepada mereka tetapi mereka menafikan kesemuanya. Adakah mereka bertaqiyah atau kita yang jahil dan suka mendengar dari orang-orang lain tanpa membuat kajian terlebih dahulu tentang mazhab mereka? Saya juga sempat meminjam Quran yang dibawa oleh mereka ternyata langsung tidak ada beza dengan Quran Mushaf Uthmani yang dibaca oleh kita semua.
Yang lebih mengelirukan saya apabila saya melayari internet saya dapati ulama-ulama besar Ahlussunah Wal Jamaah seperti Dr Yussof Qardhawi, al Marhum Syeikh Tantawi bekas Rektor Universiti al Azhar, Mufti Mesir, Mufti Syria, Mufti Lubnan, Mufti Pakistan, Mufti Turki dan ramai lagi ulama-ulama Ahlussunah yang telah mengeluarkan Fatwa bahawa Syiah Imamiah adalah Islam sebagaimana mazhab-mazhab lain di dalam Mazhab Ahlussunah, tidak sesat kafir sebagaimana yang kita maklum atau sebagaimana yang difatwakan oleh Majlis Fatwa Kebangsaan.
Bukan niat saya untuk melawan atau mengingkari Majlis Fatwa Kebangsaan negara kita, cuma saya sebagai orang awam yang cetek Ilmu Islam ini menjadi keliru kerana ulama-ulama di luar negara yang terkenal alim dan mempunyai ilmu Islam yang tinggi dan luas seperti Dr Yussof Qardhawi, para ulama (seperti Sheikh Tantawi, Sheikh Syaltut, Sheikh Fahmi dan ramai lagi) dari Universiti Al-Azhar di Kaherah tidak pula memfatwakan Syiah Imamiah sebagai sesat, kafir dan menyeleweng tetapi ulama-ulama kita di dalam Majlis Fatwa pula adalah sebaliknya.
Yang lebih mengelirukan saya juga, ialah Kerajaan Arab Saudi sehingga sekarang masih membenarkan jemaah Syiah dari Iran, Iraq, Lubnan dan sebagainya untuk menunaikan Haji di Mekah walaupun Majlis Fatwa Kebangsaan kita telah memfatwakan Syiah Imamiah sebagai sesat dan menyeleweng. Malah ada ulama kita yang mengkafirkan mereka dengan mengatakan bahawa perkahwinan antara orang syiah dan sunnah adalah tidak sah dan anak yang lahir pula adalah merupakan anak zina.
Atau adakah mungkin ulama-ulama kita lebih alim dari ulama-ulama di luar negara di atas dan lebih memahami Syiah dari mereka?
Saya juga keliru apabila mendapati di dalam internet ada Deklarasi Amman di Jordan (pada sekitar tahun 2005) oleh negara-negara yang menjadi ahli OIC dengan kehadiran lebih dari 500 delegasi dan alim-ulama dari serata dunia yang mengiktiraf  8 Mazhab Islam yang mana Syiah Imamiah juga diiktiraf sebagai mazhab Islam. Perjumpaan ini kemudiannya telah dilanjutkan di Jeddah, Arab Saudi yang mana pengiktirafan yang sama telah dibuat oleh kesemua negara-negara OIC. Malaysia juga sebagai ahli tetap negara-negara OIC telah juga mengiktiraf Syiah Imamiah sebagai Mazhab Islam. Pelik, Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia pula menfatwakan Syiah Imamiah sebagai sesat, menyeleweng dan kafir di bumi sendiri. Kenapa pula kita tidak mempertahankan sahaja atau menwar-warkan sahaja Fatwa Majlis Kebangsaan Malaysia kita mengenai Syiah Imamiah di peringkat OIC atau antarabangsa??   Kenapa perlu ada “double standard?” Atau ulama-ulama kita sendiri tidak yakin dengan fatwa kita sendiri di peringkat antarabangsa?Wallahu a’lam
* Tulisan di atas adalah pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pendirian Harakahdaily.net. Harakahdaily.net tidak bertanggungjawab terhadap sebarang implikasi daripada tulisan berkenaan.

;;